SEHAT

Innalillahi Wainnailaihi Rojiun, Kiper Choirul Huda Meninggal Dunia Karena Hypoxia, Ini Pesan Terakhirnya

 

LAMONGAN, AsSAJIDIN.COm – Innalillahi wainna ilaihi rojiun. Umur…Sedang Main Bola pun, kalau tiba waktunya menghadap dan kembali kepada Allah, tak bisa ditunda lagi walau sedetikpun…

Kabar duka melanda persepakbolaan Indonesia. Kiper Persela Lamongan, Choirul Huda (38) meninggal dunia, setelah sempat terjadi insiden tabrakan dengan rekan setimnya, saat laga pertandingan Persela Lamongan Vs Semen Padang berlangsung Minggu sore (15/10/2017).

Kiper yang sempat masuk skuat timnas ini sempat pingsan, lalu dibawa ke rumah sakit. Namun 45 menit setelah itu, Choirul Huda dinyatakan meninggal dunia.

Sebelum berbenturan pada saat memperkuat Persela Lamongan pada laga versus Semen Padang di Stadion Surajaya, yang berujung meninggal dunia, Minggu (15/10/2017), tidak banyak orang punya firasat bakal ditinggal oleh Choirul Huda .

Namun, salah satu bek Persela yang kebetulan juga bermain lawan Semen Padang, Samsul Arifin mengatakan, Huda memang sempat meminta perlengkapan serba-baru jelang laga kontra Semen Padang kepada ofisial.

“Kami tidak memiliki firasat apa pun sebelumnya. Hanya, sebelum pertandingan, dia memang sempat meminta kaos kaki dan perlengkapan lain yang baru kepada Toni (bagian perlengkapan tim Persela),” ujar Samsul, Minggu (15/10/2017) malam.

Lihat Juga :  Lagi Viral, Khasiat Bunga Saffron dari Afganistan, Azzahra Menyediakannya, Kualitas A bersertifikat

“Kami juga tidak menyadari, bahwa itu menjadi permintaan terakhir dia. Semoga semua amal ibadahnya, dapat diterima oleh Allah,” kata dia.

Meski tidak ada yang janggal sebelumnya, namun Samsul sempat merasakan hal berbeda dari sosok Choirul Huda dalam pertandingan lawan Semen Padang.

“Saat pertandingan tadi, dia memang terlihat cukup tenang dan sedikit berbeda dari biasanya. Tadi juga aempat bertabrakan dengan saya sebelum dengan Ramon, tapi tidak apa-apa,” tutur Samsul.

Saat ini, baik para pemain, jajaran pelatih, ofisial maupun para pendukung tim Persela, tengah berkumpul di rumah duka di Jalan Basuki Rahmat No.66, Lamongan. Mereka menunggu jelang prosesi pemakaman, guna memberikan penghormatan terakhir bagi sang penjaga gawang.

Menurut pihak RSUD dr Soegiri, Lamongan, yakni dr Zaki Mubarok, Huda meninggal akibat mengalami benturan.

“Choirul Huda disinyalir meninggal karena benturan di kepala dan leher,” kata dr Zaki, Minggu (15/10/2017) dikutip dari kompas.com.

“Saat dibawa ke RSUD dr Soegir Lamongan, dia masih bernapas,” ucapnya.

Tim medis saat akan mengangkat kiper Persela, Choirul Huda, yang tak sadarkan diri seusai bertabrakan dengan rekannya, Ramon Rodrigues, dan penyerang Semen Padang, Marcel Sacramento pada laga pekan ke-29 Liga 1 musim 2017 di Stadion Surajaya, Lamongan, Minggu (15/10/2017).
Tim medis saat akan mengangkat kiper Persela, Choirul Huda, yang tak sadarkan diri seusai bertabrakan dengan rekannya, Ramon Rodrigues, dan penyerang Semen Padang, Marcel Sacramento pada laga pekan ke-29 Liga 1 musim 2017 di Stadion Surajaya, Lamongan, Minggu (15/10/2017).(TB Kumara/BolaSport.com)
Kepada Kompas.com dan BolaSport.com di RSUD dr Soegiri, dr Zaki Mubarok mengatakan, Choirul Huda mengalami hypoxia.

Lihat Juga :  Cara Rasulullah Sebelum Berbaring untuk Tidur

Hypoxia adalah keadaan di mana jaringan tubuh manusia kekurangan oksigen dengan penyebab banyak hal.

Menurut Zaki, Huda dibawa ke RSUD dr Soegiri dari Stadion Surajaya, Lamongan, arena laga Persela vs Semen Padang, masih bernapas. Namun, Huda tak lama berselang dinyatakan meninggal dunia.

Terkait peristiwa tersebut, pihak dari RSUD dr Soegiri Lamongan, yakni dokter Yudistiro Andri Nugroho, Spesialis Anastesi (Kepala unit Instalasi Gawat Darurat), memberi penjelasan.

Menurut pemeriksaan, Huda mengalami trauma benturan sehingga menyebabkan henti napas dan henti jantung. “Choirul Huda mengalami trauma benturan dengan sesama pemain sehingga terjadi apa yang kita sebut henti napas dan henti jantung,” tuturnya.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button