BERITA TERKINIINTERNATIONAL

Muslim Uighur: Walaupun Lolos dari Tahanan China, Tapi Hidup Tak Tentu Arah

Orang-orang Uighur yang melarikan diri telah berjuang untuk diterima dan mendapatkan suaka di dunia di mana pembatasan terhadap mereka di China, termasuk pengawasan di mana-mana dan penahanan sewenang-wenang, baru saja mendapat sedikit perhatian.

Sumber www.nytimes.com

ASSAJIDIN.COMDengan semakin meningkatnya kekerasan dan penindasan terhadap etnis Muslim Uighur, banyak dari mereka yang melarikan diri dan mencari suaka di luar negeri. Namun hal tersebut bukanlah sesuatu yang mudah. Masih kurangnya kesadaran negara-negara lain tentang penderitaan yang dialami etnis Uighur di China, membuat mereka sulit mendapatkan izin tinggal.

Oleh: Christina Anderson dan Chris Buckley (The New York Times)

Abdikadir Yasin dan istrinya telah menunggu selama berbulan-bulan. Mereka khawatir akan mendapatkan panggilan yang memberi tahu mereka bahwa mereka harus meninggalkan Swedia dan kembali ke China barat, di mana pemerintah telah menahan ratusan ribu Muslim Uighur seperti mereka di kamp-kamp pendidikan ulang.

Pasangan itu telah bergabung dengan arus keluar Uighur dari wilayah barat Xinjiang tiga tahun lalu, ketika tindakan keras China terhadap kelompok minoritas semakin meningkat. Mereka berakhir di Swedia, di mana permintaan suaka mereka ditolak, membuat mereka merasa takut akan dideportasi dan berakhir ditahan di kamp-kamp.

Orang-orang Uighur yang melarikan diri telah berjuang untuk diterima dan mendapatkan suaka di dunia di mana pembatasan terhadap mereka di China, termasuk pengawasan di mana-mana dan penahanan sewenang-wenang, baru saja mendapat sedikit perhatian.

Mereka menghadapi serangkaian tekanan dari pihak berwenang China dan dari negara-negara tuan rumah, beberapa di antaranya, seperti Swedia, yang telah menerima banyak orang yang melarikan diri dari konflik di Suriah, Irak, dan Afghanistan.

“Selama Anda seorang Uighur, hanya masalah waktu sebelum Anda berakhir dalam situasi seperti ini,” kata Yasin di Gavle, sebuah kota kecil di utara Stockholm yang merupakan perhentian terakhir dalam perjalanan mereka. “Kini adalah giliran saya.”

Rasa bahwa mereka tidak terlihat yang tidak pasti ini sering dirasakan di antara satu juta atau lebih orang Uighur yang tinggal di luar perbatasan China, terutama mereka yang pergi beberapa tahun belakangan ini. Pengaruh China yang meningkat telah meningkatkan risiko mereka dipaksa kembali ke China.

Swedia menolak memberikan hak untuk tinggal kepada keluarga Yasin, meskipun mereka kemudian mendapatkan penangguhan hukuman deportasi. “Para staf tidak memahami China,” kata Yasin. (Foto: The New York Times/Elisabeth Ubbe)

China menyebut mereka migran ilegal dan ekstremis berbahaya, meski sangat sedikit di antara mereka yang menuju titik-titik konflik di Timur Tengah. China telah menekan dan membujuk negara-negara tetangga untuk mengembalikan warga Muslim Uighur yang tertangkap tanpa izin perjalanan.

Sejak tahun 2017, pihak berwenang China secara langsung terus menekan Uighur untuk kembali dari luar negeri, menghubungi mereka melalui aplikasi perpesanan atau mengancam keluarga mereka di Xinjiang. Sejak tahun lalu, perluasan kamp-kamp indoktrinasi, yang dirancang untuk memutuskan keterikatan antara orang-orang Uighur dan minoritas Muslim lainnya dengan agama dan budaya mereka, telah menarik perhatian kritik internasional. Pemerintah China baru-baru ini mencoba untuk menumpulkan kritik itu dengan menghadirkan kamp-kamp itu sebagai pusat pelatihan kerja yang nyaman.

Yasin dan pengacaranya mengatakan bahwa para pejabat Swedia yang menganggap aplikasi keluarganya untuk status pengungsi tampaknya tidak yakin tentang ancaman yang menunggu mereka di Xinjiang, yang merupakan tanah air dari 11 juta orang Uighur. Meskipun ada pernyataan dari pengacara bahwa Yasin kemungkinan akan ditahan jika dikirim kembali ke China, Badan Migrasi Swedia memutuskan bahwa dia tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan suaka, katanya.

“Mereka tidak percaya bahwa di Xinjiang ada banyak masalah bagi orang-orang Uighur,” kata Yasin. “Para staf tidak memahami China.”

Puluhan ribu orang Uighur meninggalkan China selama beberapa tahun sebelum tindakan keras mencegah keberangkatan, kata para pemimpin komunitas pengasingan. Banyak yang menetap di negara-negara Asia Tengah dan Turki, sementara tak sedikit pula yang tinggal di negara-negara Arab. Beberapa orang telah mencoba ke Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya, yang mereka harapkan akan menawarkan keamanan yang lebih besar.

Lihat Juga :  Allah Melindungi Bu Mumun, Dia Berhenti Bekerja Sehari Sebelum Gudang Mercon Meledak yang Tewaskan 47 Orang

Namun para migran Uighur seringkali hidup dalam kemiskinan, tidak yakin berapa lama mereka dapat tinggal di negara tuan rumah mereka, takut kembali ke China, dan terus-menerus mengkhawatirkan anggota keluarga mereka di tanah air. Banyak orang Uighur terpaksa memanfaatkan celah dan zona abu-abu untuk mendapatkan paspor dan visa yang diperlukan untuk pergi ke luar negeri.

Abdusalam Muhemet, 41 tahun, dengan anak-anaknya di rumahnya di Istanbul. Keluarga itu mencari perlindungan di Turki setelah Muhemet dibebaskan dari salah satu kamp indoktrinasi China untuk Uighur dan Muslim lainnya. (Foto: The New York Times/Erin Trieb).

“Para pemimpin diaspora telah frustrasi dengan kurangnya minat dalam masalah Uighur pada umumnya, tetapi sangat sensitif tentang pemerintah Barat dan kurangnya minat mereka,” tutur Işık Kuşçu-Bonnenfant melalui surat elektronik, seorang profesor di Universitas Teknik Timur Tengah di Turki yang mempelajari migran Uighur.

Baru-baru ini, katanya, para pemimpin diaspora “telah dapat menggunakan isu kamp tahanan secara efektif untuk meningkatkan kesadaran di antara pemerintah negara-negara Barat.”

Hingga beberapa tahun yang lalu, Yasin dan istrinya, seperti banyak orang kelas menengah urban Uighur, beradaptasi dengan cara-cara China dan mayoritas etnis Han yang besar. Kebanyakan orang Uighur adalah Muslim Sunni, dan bahasa serta budaya mereka memiliki lebih banyak kesamaan dengan orang-orang dari seluruh Asia Tengah dan Turki daripada dengan etnis Han. Yasin, 36 tahun, belajar bahasa Mandarin dan berusaha menjauhkan diri dari politik, mencari nafkah dengan menjual mobil di Urumqi, ibukota regional Xinjiang. Istrinya, 30 tahun, adalah seorang guru pra-sekolah yang juga mengelola toko tekstil.

Tahun 2000-an, China mengalami serangkaian serangan yang menurut pemerintah dilakukan oleh separatis Uighur yang didukung dari luar negeri. Tahun 2009, gerakan konflik etnis yang mematikan mengguncang Urumqi. Polisi berusaha memadamkan protes oleh orang-orang Uighur. Ketegangan di sana kemudia mendidih menjadi pembunuhan anti-China dan serangan balasan terhadap orang Uighur.

Bahkan orang-orang Uighur kelas menengah yang relatif kaya yang menjauhi protes-protes dan alasan-alasan politik tetap menjadi sasaran kecurigaan yang meningkat.

“Orang-orang urban Uighur yang saya ajak bicara tampaknya kehilangan harapan akan masa depan di China karena diskriminasi ekonomi dan profil rasial,” kata Henryk Szadziewski, seorang peneliti dari Proyek Hak Asasi Manusia Uyghur yang bermarkas di Washington (Uyghur adalah ejaan alternatif bagi Uighur). “Sub-populasi orang-orang Uighur tersebut memiliki sarana untuk menyuap pejabat di Xinjiang dan mendapatkan visa dan dokumen yang diperlukan untuk mengambil tindakan yang diperlukan.”

Masalah Yasin dimulai pada tahun 2015, ketika tetangga merekrutnya sebagai pemimpin mereka dalam sengketa kompensasi untuk rumah yang dibongkar, katanya. Ketika perselisihan itu memanas, polisi menahan Yasin. Petugas menyetrumnya dengan sebuah tongkat listrik serta memaksanya dan penduduk lainnya untuk menandatangani dokumen yang mengakui bahwa mereka telah melakukan pelanggaran, katanya.

Dia ditahan lagi setelah dia mencoba mempublikasikan perselisihan tersebut di media sosial dan dengan menghubungi wartawan. Kali ini, katanya, dia dipukuli dan disiksa, kemudian dikirim ke rumah sakit hingga pulih. Ketika dia ada di sana, sanak keluarganya membuat persiapan untuk mengeluarkannya dari China bersama dengan istri dan bayi perempuannya.

Keluarga itu naik pesawat ke Kazakhstan di Asia Tengah, di mana mereka menghabiskan satu bulan, lalu terbang ke Rusia dan akhirnya ke Stockholm, di mana mereka mengajukan permohonan suaka pada bulan Mei 2015.

Setelah hampir dua tahun dan mengajukan banding, pasangan itu secara resmi ditolak haknya untuk tinggal. Badan Migrasi Swedia menerima bahwa Yasin adalah warga Uighur China, tetapi tidak percaya laporannya tentang pelariannya, kata Fedja Ziga, seorang pengacara yang mewakili pasangan itu dan mengatakan dia menemukan penjelasan mereka yang terdengar konsisten dan masuk akal.

Lihat Juga :  Kemana Indonesia, untuk Muslim Uighur China?

Setelah ditolak, Yasin dan keluarganya menyelinap ke Jerman untuk mencari suaka di sana. Tapi setelah setahun menunggu, mereka dikirim kembali ke Swedia di bawah aturan Uni Eropa yang mengatakan orang dapat mendaftar hanya di satu negara. Di bandara Stockholm, para pejabat yang menunggu mengatakan kepada mereka untuk menemukan jalan mereka sendiri ke Gavle, yang dapat ditempuh dengan dua jam berkendara. Mereka menghabiskan malam pertama di sana meringkuk di atas bangku.

Ketakutan yang menggebu-gebu telah mengorbankan Yasin dan keluarganya, terutama istrinya, yang tidak ingin namanya disebutkan. Dia sedang hamil anak ketiga mereka tetapi mengalami keguguran pada akhir September 2018.

Petugas keamanan China di kota Kashgar, di wilayah barat Xinjiang. Warga Uighur di Xinjiang telah menjadi sasaran pengintaian dan tindakan keras terhadap kehidupan beragama, serta program penahanan secara luas. (Foto: Reuters)

“Kasus ini harus dilihat dalam konteks Badan Migrasi Swedia yang sangat tegang, mengingat banyaknya pendatang dari Afrika Utara dan Timur Tengah,” kata Jojje Olsson, seorang jurnalis Swedia yang tinggal di Taiwan, yang pertama kali melaporkan tentang kasus Yasin. “China tidak banyak dilaporkan atau didiskusikan di Swedia, yang mengarah ke kesenjangan informasi besar.”

Swedia sebelumnya telah mendeportasi warga Uighur. Tahun 2012, seorang pria dan wanita Uighur yang mencari suaka di sana dikirim ke China setelah permohonan mereka ditolak, Radio Free Asia melaporkan.

Di bagian lain dunia, deportasi lebih sering terjadi. Kongres Uyghur Sedunia, sebuah organisasi pengasingan, menghitung 317 kasus orang Uighur yang dikirim kembali ke China dalam 20 tahun hingga 2017. Peter Erwin, seorang manajer proyek untuk kongres, mengatakan setidaknya terdapat 23 deportasi sejak itu, termasuk seorang pria yang dikirim kembali oleh Jerman sebagai akibat dari pelanggaran birokrasi.

Tetapi tekanan dari pihak berwenang China terhadap orang Uighur di luar negeri juga meningkat.

Banyak orang Uighur bepergian menggunakan paspor China. Jumlah paspor yang jumlahnya semakin besar akan kadaluwarsa di tahun-tahun mendatang memaksa beberapa warga Uighur untuk memilih antara kembali ke China atau, pada dasarnya, hidup sebagai orang asing tanpa negara.

“Jika kami punya anak, anak saya tidak bisa mendapatkan kewarganegaraan China karena China menolak memberikan paspor, dan Turki tidak akan memberi saya paspor,” kata Guli, seorang mahasiswa Uighur yang tinggal di Turki. Dia meminta agar nama keluarganya tidak digunakan, takut apabila keluarganya di Xinjiang bisa menderita karena dia berbicara. “Generasi kami selanjutnya akan memiliki masalah besar jika dia tidak bisa mendapatkan kewarganegaraan dari negara manapun.”

Bulan September 2018, Yasin dan keluarganya memenangkan penangguhan hukuman deportasi. Di tengah meningkatnya perhatian pada tindakan keras di Xinjiang dan pada kasus mereka, Badan Migrasi Swedia mengatakan akan menghentikan pemulangan orang Uighur dan minoritas lainnya dari wilayah itu. Tetapi keluarganya masih merasa cemas. Pasangan tersebut dan dua anak mereka tinggal di fasilitas perumahan darurat di jalan raya, dengan gerai makanan cepat saji dan pompa bensin sebagai tetangga terdekat mereka. Memenangkan hak untuk tinggal di Swedia masih belum menjadi hal yang pasti.

“Kami belum merasa aman,” kata istri Yasin. “Saya menyaksikan berita, jadi saya merasa sangat senang ketika saya melihat bahwa orang-orang mulai memahami apa yang sedang terjadi di sana.”

Reporter: Christina Anderson melaporkan dari Gavle, Swedia, dan Chris Buckley melaporkan dari Beijing, China.

Keterangan foto utama: Abdikadir Yasin, seorang Muslim Uighur dari China yang mencari suaka di Swedia, bersama istri dan salah satu anak mereka di perumahan darurat di kota Gävle. (Foto: The New York Times/Elisabeth Ubbe)

www.google.com

www.alexa.com

Tags
Close