SUMSEL

Tiga Kabupaten di Sumsel ini Konsisten Jadi Produsen Beras Tertinggi, HD Beri Penghargaan

ASSAJIDIN.COM —Gubernur Sumsel H. Herman Deru mengaku bangga atas prestasi Sumsel meraih lima besar provinsi penghasil beras tertinggi nasional. Capaian ini tidak terlepas dari peran para bupati dan walikota, terutama 3 daerah penghasil beras tertinggi, yaitu Banyuasin, OKU Timur dan Ogan Komering Ilir (OKI) .

“Saya sangat mengapresiasi dan berterima kasih tas kerja keras para bupati dan walikota se Sumsel yang konsentrasi menjaga produksi beras di daerah masing-masing. Terkhusus untuk Bupati Banyuasin, Bupati OKU Timur dan Bupati OKI yang sukses mempertahankan sebagai daerah produsen beras tertinggi adalah prestasi besar. Atas prestasi ini tentu akan ada penghargaan dari gubernur,’tegas Herman Deru kepada media di Griya Agung, usai tampil sebagai narasumber dalam acara Prime Talk bertajuk Menjaga Lumbung Pangan Aman yang ditayangkan Metro TV, Kamis (25/6)

Menurut Deru, dalam pemerintahan HDMY, sektor pertanian adalah salah satu sektor pembangunan yang sangat diunggulkan dan diperhatikan. Mengingat potensi pertanian dan perkebunan di Sumsel sangatlah tinggi. Cita-cita untuk mewjudkan Sumsel Lumbung Pangan Nasional terus diupayakan secara serius dan sungguh-sungguh melalui berbagai program aksi untuk meningkatkan produksi gabah. “Upaya untuk memperluas lahan tanam di sejumlah kabupaten terus dilakukan dipadukan dengan peninggkatan teknologi pertanian. Upaya ektensifikasi dan intensifikasi lahan sawah di lahan-lahan yang potensial juga makin dimaksimalkan. Melalui program Serasi, kita terus memanfaatkan lahan rawa menjadi lahan sawah yang produktif. Ribuan hektar lahan sudah dibuka,’’ jelas mantan Bupati OKU Timur dua periode ini.

Deru menegaskan, sejak menjabat Bupati OKU Timur, dirinya sangat fokus dan serius membangun bidang pertanian. Mengingat sektor pertanian dan perkebunan ini sangat bersentuhan langsung dengan sebagian masyarakat. Bahkan berdasarkan pengalaman di OKUT, pembangunan pertanian ini terbukti mampu menurunkan angka kemiskinan.

Saat awal menjabat Bupati OKUT tahu 2005, tingkat kemiskinan di OKUT saat itu mencapai sekitar 17 persen, setelah akhir masa jabatan pada tahun 2015, tingkat kemiskinan turun menjadi hanya sekitar 8 persen saja.

Lihat Juga :  HD Lantik Forum CSR, Jembatan Instansi dan Perusahaan untuk Masyarakat yang Membutuhkan

“ Saya punya pengalaman menurunkan angka kemiskinan dengan membangun bidang pertanian. Ketika pertama meSaya sangat yakin itu,’’ tegasnya.

Mengenai penghargaan yang akan diberikan kepada 3 bupati yang daerahnya sebagai produsen beras tertinggi di Sumsel, Deru mengatakan saat ini pihaknya sedang menggodok bentuk penghargaan tersebut. Misalnya, akan disiapkan dana stimulus untuk meningkatkan produksi beras, seperti bantuan bibit, pupuk, alsintan dan lainnya. “Jadi bukan sekedar piagam saja,’’ ujarnya tersenyum.

Seperti diketahui, Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) masuk dalam jajaran provinsi penghasil beras terbesar di Indonesia. Hal itu tak lepas dari peran tangan dingin Gubernur Sumsel H. Herman Deru dalam mendongkrak pertanian di Sumsel agar menjadi lumbung pangan nasional. Namun demikian HD mengaku belum cukup puas. Ia menargetkan di tahun mendatang Sumsel bisa merangsek ke peringkat 3 besar menyisihkan provinsi lainnya.

Menurut catatan Kementerian Pertanian RI, dari 10 provinsi penghasil beras di Indonesia, Sumsel menduduki posisi kelima Provinsi terbesar penghasil beras terbesar bersaing dengan Jawa Tengah, Jawa Timur, Jawa Barat dan Sulawesi Selatan.

Dimana Provinsi Sumsel dengan luas panen 539.316 ha mampu menghasilkan padi sebanyak 2.603.396 ton GKG atau setara dengan 1.493.568 ton beras.
Gubernur Sumsel H Herman Deru mengatakan, tercatatnya Sumsel sebagai provinsi kelima penghasil beras terbesar merupakan kabar gembira bagi masyarakat khususnya para petani.

Sebab di situasi pendemi covid-19, ternyata para petani masih tetap produktif sehingga provinsi ini mendapat penghargaan lima besar daerah penghasil beras.

“Ini tentu gambar gembira. Kerja kita membuahkan hasil dan target kita tercapai. Itu artinya Sumsel tidak ada masalah dengan ketersediaan pangan dan kita tidak perlu dibantu beras ekspor. Bahkan justru kita yang bisa memasok beras ke daerah lain. Untuk di Sumatera sendiri Sumsel merupakan pengahasil beras terbesar,” tuturnya.
Meski demikian, dia mengaku belum puas. HD sendiri menargetkan di tahun berikutnya, Sumsel bisa masuk tiga besar provinsi penghasil beras di Indonesia.
“Saya juga apresiasi para petani yang terus berupaya dalam mendorong keberlangsungan pangan di Sumsel khususnya kabupaten pengahasil pertanian.

Lihat Juga :  99 Persen Karhutla Akibat Ulah Manusia

Kedepan teruslah produktif sehingga kita bisa masuk tiga besar. Kita juga terus memanfaatkan rawa yang tidak produktif menjadi produktif sehingga tetap terjaga dan tidak rawan karhutlah. Namun, itu juga perlu senergitas semua pihak,” bebernya.

Tidak hanya memperluas lahan pertanian, Pemprov Sumsel juga berupaya menjami ketersediaan pasokan pupuk bagi para petani.

“Pupuk ini juga harus jelas antara subsidi dan non subsidi. Saya sendiri selalu mengingatkan agar perusahaan perkebunan besar tidak memakai pupuk subsidi yang menjadi hak para petani,” terangnya.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementerian Pertanian RI, Suwandi mengungkapkan data produksi beras 2019 dapat diperoleh dari data yang dirilis BPS. Metode perhitungan yang digunakan BPS adalah Kerangka Sampling Area (KSA), di mana perolehan angkat produksi berasnya dengan menggunakan konversi 57,3 persen dari produksi padi.

“Peningkatan produksi di 10 provinsi itu tentu atas sinergi Kementerian Pertanian dan Pemerintah Daerah dengan semua pihak. Kementerian Pertanian telah melakukan berbagai terobosan dalam meningkatkan produksi beras, di antaranya program mekanisasi pertanian, penggunaan benih unggul, pemanfaatan lahan rawa dan di tahun 2020 ini pun Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo tetap mengoptimalkan lahan rawa dan mempercepat masa olah lahan dan tanam,” kata Suwandi di Jakarta.

Kementerian Pertanian sendiri melaporkan produksi beras secara nasional hingga akhir 2020 mendatang diperkirakan masih surplus.
“Perkiraan ketersediaan beras tersebut didasarkan pada produksi dan kebutuhan konsumsi bulanan, serta memperhitungkan stok yang ada,” pungkasnya.

Diketahui tahun lalu, Sumsel juga merupakan provinsi ke delapan penghasil beras di indonesia yang bersaing dengan Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Daerah Istimewa Yogyakarta. Kemudian Nusa Tenggara Barat, Sulawesi Selatan, Lampung. (*/Sumber: rilis pemprov sumsel)

Tags
Close
Close