Uncategorized

Astaghfirullah, Suami Tega Bunuh Istri Berprofesi Guru di Lubuklinggau

ASSAJIDIN.COM — Astaghfirullahalaziim…kata kata itu terucap dari mulut warga LubuklinggauUtara yang heboh oleh kabar meninggalnya Rozalina, seorang guru SMP diduga sibunuh oleh suaminya sendiri, Rabu (6/3/2019)

Rozalina warga Jalan Mangga Besar, Kelurahan Kenanga, Kecamatan Lubuklinggau Utara II tewas dibunuh suaminya Sudirman (36 tahun), sekitar pukul 14.30 WIB.

Ibu muda berusia 36 tahun itu tewas dengan luka empat tusukan, satu di bawah ketiak, satu tangan dan dua di perut.

Dikutip dari tribunsumsel.com, tetangga mengenal keduanya orang baik

Warga tempat tinggal Rozalina banyak tidak menyangka kalau suaminya Sudirman tega menghabisi istrinya dengan cara kejam.

“Sehari-sehari orangnya baik, kalau bertemu sering negur, kami tidak nyangka kalau terjadi keributan akan berujung seperti itu,” ujar DD tetangganya.

Terakhir melihat Rozalina saat ia akan berangkat mengajar ke sekolah kemarin, kemudian sorenya ia sempat bertemu dengan Sudirman saat melayaninya berbelanja di warung mereka.

“Baik orangnya tidak neko-neko, termasuk Sudirman itu baik, itulah dia dijadikan ketua PPS untuk Pileg nanti,” terang DD.

Lihat Juga :  Alhamdulillah,  WNI Siti Aisyah Dibebaskan dari Dakwaan Pembunuhan Kim Jong Nam

 

DD menerangkan Rozalina sudah dua kali menikah.

Dari pernikahan pertamanya dikaruniai satu orang anak, kemudian hasil pernikahannya dengan Sudirman belum ada anak.

“Setahu kami, anaknya RH itu anak suami pertamanya, dengan Sudirman belum ada anak,” katanya

Berdasarkan informasi dihimpun tewasnya PNS guru SMP Negeri 12 Lubuklinggau ditangan suaminya bermula saat Sudirman akan pergi berburu.

Sudirman kemudian menghubungi istrinya yang sedang berada di rumah sakit Ar Bunda menemani ibunya menjalani terapi. Ia meminta istrinya segera pulang ke rumah.

Kesal menunggu tak pulang -pulang akhirnya Sudirman kembali menghubungi istrinya dan memintanya untuk pulang.

Saat itu istrinya meminta untuk bersabar karena sedang mengantre.

Setibanya di rumah terjadi keributan pasangan suami istri ini.

Sudirman langsung memarahi istrinya dan membawanya ke kamar, kemudian langsung membunuh Rozalina.

YN tetangga korban mengatakan, mereka baru tahu ada kejadian tersebut setelah Zaenab yang merupakan ibu Rozalina berteriak histeris melihat anaknya berlumuran darah di kamar tidur korban.

Lihat Juga :  SO: Allah Berkehendak Lain, Saya Mohon Maaf SFC Terdegradasi ke Liga 2

“Kita lihat suaminya sedang memegang pisau, lalu beberapa warga mencoba menangkap, tetapi diacungi acungkan oleh suaminya, sehingga warga banyak yang takut ,lalu suami korban berlari ke jalan lintas,” terangnya.

Selanjutnya warga membawa korban kerumah sakit Ar Bunda.

Sementara itu, Ahmad zulbani salah satu teman korban mengatakan Rozalina dulunya mengajar di SMP Karang Jaya lalu pindah ke SMPN 12 Lubuklinggau .

“korban merupakan guru bahasa Indonesia, dan alumni STKIP PGRI Lubuklinggau ,” paparnya.

Sehari setelah peristiwa pembunuhan ini, akhirnya Sudirman dengan diantar keluarga menyerahkan diri.

Kapolsek Lubuklinggau Utara AKP Harison Manik kalau pekerjaan Rozalina merupakan seorang PNS guru di SMP N 12 Petanang.

“Pelakunya adalah suaminya sendiri namanya Sudirman Ketua PPS Kelurahan Kenanga, motifnya belum bisa kita simpulkan masih dalam penyidikan,” ungkap Harison.

Hasil pemeriksaan, Rozalinamengalami luka tusuk dibawah ketiak sebelah kanan, luka tusuk pada bagian perut sebelah kanan dan luka jari tangan sebelah kanan.

“Barang bukti yang kita amankan selembar baju kaos kembang-kembang bercak darah,” paparnya.(*)

Back to top button