INTERNATIONAL

Perkataan Nabi Isa dalam Alquran Meyakinkanku Menjadi Muslim

ASSAJIDIN.COM — Aku dibesarkan di rumah yang umumnya non-religius, tipikal di rumah Amerika bagian barat tengah. Aku menjadi seorang Kristen Injili yang sangat taat ketika berusia 15 tahun. Itu membuat keluargaku kecewa.

Semua orang menyebutku ‘pemukul Alkitab’ karena aku selalu menasihati orang untuk berperilaku dengan cara yang sesuai dengan Alkitab. Ini, tentu saja, membuatku jadi kurang populer di sekolah menengah.

Pada saat masuk perguruan tinggi, aku telah menemukan panggilanku: Misi. Aku ingin berkeliling dunia untuk Yesus, menunjukkan kepada orang-orang kasihnya dengan membantu mereka dalam hal-hal praktis dalam hidup.

Di sekolah Alkitab, aku belajar bagaimana Alkitab disusun dan diubah selama ribuan tahun, dan apa yang sebenarnya Alkitab ajarkan.

Banyak dari ajaran ini menggangguku. Yang utama di antaranya adalah konsep “dosa asal”, atau kepercayaan bahwa karena dosa Adam dan Hawa — dan kisah Alkitab menyalahkan Hawa — semua orang dilahirkan dengan sifat berdosa, cenderung kepada dosa, dan dihukum api neraka sampai dan kecuali mereka memutuskan untuk menerima Yesus sebagai Tuhan dan menyembah Dia.

Terlepas dari keraguan batinku, pada musim panas 2007, aku memulai perjalanan misionaris ke India. Itu adalah pengalaman yang ternyata mengubahku selamanya. Aku bertemu orang-orang dari semua lapisan masyarakat dan dipaksa untuk menghadapi keraguan dan pertanyaan secara langsung untuk pertama kalinya dalam hidupku.

Pada saat meninggalkan India, aku telah kehilangan semua imanku, menikah dengan orang asing, dan keluar dari sekolah Alkitab. Aku memiliki dua kata untuk Tuhan: “Lihat Ya.”

Selama dua tahun, aku mengabaikan Tuhan dan mencari pemenuhan di tempat lain. Dan kemudian, pada Januari 2009, kaki kiriku patah karena kecelakaan dan terpaksa berbaring di tempat tidur, pada dasarnya, selama 6 bulan.

Izinkan aku memberi tahu ini: kecelakaan itu adalah kegembiraan terbesar bagiku saat sekarang, dan setiap kali aku berjalan ke suatu tempat dan rasa sakit di kakiku tak tertahankan, bertahun-tahun kemudian, aku bersyukur kepada Tuhan, karena itu adalah bulan-bulan yang memaksaku untuk merenungkan artinya kehidupan dan peranku di dalamnya yang akhirnya membawaku ke Islam.

Lihat Juga :  Periset Eropa : Islam Bukanlah Antitesa Barat

Belakangan tahun itu, aku belajar berjalan lagi dan pindah ke Chicago. Aku menemukan diri pekerjaan impian dan apartemen yang bagus. Tetapi di suatu hari yang aneh, aku kehilangan pekerjaan dan apartemen itu.

Aku tidak punya tempat tujuan, tidak ada tempat untuk berpaling. Aku tunawisma dengan putraku yang masih kecil, tinggal di motel. Namun alih-alih fokus mencari pekerjaan, aku menghabiskan hari-hariku, sementara bayiku tidur, aku menonton video demi video di YouTube tentang orang-orang yang telah memilih untuk memeluk Islam, banyak yang menentang kekerasan.

Akhirnya, setelah berminggu-minggu, aku memutuskan untuk menelepon masjid setempat karena aku ingin berbicara dengan seseorang yang telah memeluk Islam.

Aku menerima telepon pada malam yang sama dari seorang wanita Puerto Rico/Italia yang masuk Islam. Kami mengatur untuk bertemu di rumahnya pada hari berikutnya. Dia sangat baik dan ramah dan tampak seperti orang Amerika normal bagiku.

Wanita Berpakaian Kurang Sopan, Telah Booking Tempat di Neraka

Dia bertanya tentang pengalaman kerjaku dan ketika aku mengatakan kepadanya bahwa aku adalah seorang guru ESL yang berpengalaman, dia langsung menawarkan kesempatan bagiku dan menelepon tempat kerjanya yang lama, sebuah sekolah Islam kecil di dekat Chicago. Dia tahu mereka membutuhkan guru bahasa Inggris saat itu, dan mengatur wawancara untuk hari berikutnya.

Selama hidup, aku tidak akan pernah melupakan perasaan Kepala Sekolah di sekolah itu: seperti wanita yang bermartabat, dihormati, dan terhormat yang pantas mendapatkan kebaikan dan perkataan yang jujur. Dia mengatakan kepadaku bahwa dia yakin aku memenuhi syarat untuk pekerjaan itu, dan mempekerjakanku berdasarkan penilaian itu saja.

Dia mengatakan kepadaku bahwa dia tidak tertarik mempekerjakanku untuk ‘mengubahku’, dan bahwa pekerjaanku sama sekali tidak tergantung pada penerimaanku terhadap Islam.

Karena itu adalah sekolah berasrama, ada kamar bagi siswa untuk tinggal, kamar bergaya asrama, dan aku serta bayiku dipersilakan untuk menginap di kamar itu.

Lihat Juga :  Ramadhan Kareem, Satu Keluarga Masuk Islam di Palembang, Ortu Sukarela Ikut Ajakan Anak, Bikin Terharu

Hanya dalam beberapa hari, bulan paling suci dalam setahun bagi umat Islam dimulai: Ramadhan. Para siswa seusiaku dan sedang mempelajari Islam secara mendalam (jadi bukan siswa sekolah menengah tempat kukerja) pindah ke asrama dan aku mendapati diriku dikelilingi oleh wanita yang memahami tempat mereka dalam keyakinan dan komunitas mereka, yang kaya dan beragam.

Aku membaca buku apa pun yang kutemukan di perpustakaan, dan akhirnya memutuskan untuk membaca arti Alquran dalam bahasa Inggris. Aku sampai di tengah surat yang disebut Al Ma’idah (Meja yang Ditata Dengan Makanan, mengacu pada Perjamuan Terakhir Yesus dan murid-muridnya). Dalam ayat itu, Tuhan berkata tentang Yesus:

“Dan (ingatlah) ketika Allah berfirman, “Wahai Isa putra Maryam! Engkaukah yang mengatakan kepada orang-orang, jadikanlah aku dan ibuku sebagai dua tuhan selain Allah?” (Isa) menjawab, “Mahasuci Engkau, tidak patut bagiku mengatakan apa yang bukan hakku. Jika aku pernah mengatakannya tentulah Engkau telah mengetahuinya. Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku dan aku tidak mengetahui apa yang ada pada-Mu. Sungguh, Engkaulah Yang Maha Mengetahui segala yang gaib.

Aku tidak pernah mengatakan kepada mereka kecuali apa yang Engkau perintahkan kepadaku (mengatakan)nya yaitu: “Sembahlah Allah, Tuhanku dan Tuhanmu”, dan adalah aku menjadi saksi terhadap mereka, selama aku berada di antara mereka. Maka setelah Engkau wafatkan aku, Engkau-lah yang mengawasi mereka. Dan Engkau adalah Maha Menyaksikan atas segala sesuatu. (QS Al Maidah: 116-117)

Dan pada hari itulah aku tahu, dengan pasti, bahwa Islam adalah kebenaran.

Aku menjadi Muslim pada 28 Agustus 2009, pada 7 Ramadhan di Tahun Hijriah 1430. Saat itulah perjuangan yang sebenarnya dimulai, jihad internalku untuk memegang teguh keimananku di hadapan suatu budaya dan orang-orang yang dulu dan sedang diperintah oleh rasa takut dan paranoia, dan akan selamanya menjadi orang asing di antara bangsaku sendiri. [*/SUMBER: ABOUT ISLAM]

Tags
Close