KOLOM

Khutbah Jumat: Kiat- kiat Bekerja Secara Islami

Oleh: Muhammad Alimuddin

Fasilitator Pemahaman Alquran

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

الْحَمْدُ ِللهِ الَّذِى أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ باِلْهُدَى وَدِيْنِ اْلحَقِّ لِـيُظْهِرَهُ عَلىَ الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كـَرِهَ اْلمُشْرِكُوْنَ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلهَ إِلاَّ اللهُ الْمَلِكُ اْلقُدُّوْسُ السَّلاَمُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ عَلىَ مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ بِإِحْسَانٍ إِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ ، أَعُوْذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيْمِ :
يَٰٓأَيُّهَا ٱلنَّاسُ ٱتَّقُواْ رَبَّكُمُ ٱلَّذِي خَلَقَكُم مِّن نَّفۡسٖ وَٰحِدَةٖ وَخَلَقَ مِنۡهَا زَوۡجَهَا وَبَثَّ مِنۡهُمَا رِجَالٗا كَثِيرٗا وَنِسَآءٗۚ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ ٱلَّذِي تَسَآءَلُونَ بِهِۦ وَٱلۡأَرۡحَامَۚ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ عَلَيۡكُمۡ رَقِيبٗا ١
يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ وَقُولُواْ قَوۡلٗا سَدِيدٗا ٧٠ يُصۡلِحۡ لَكُمۡ أَعۡمَٰلَكُمۡ وَيَغۡفِرۡ لَكُمۡ ذُنُوبَكُمۡۗ وَمَن يُطِعِ ٱللَّهَ وَرَسُولَهُۥ فَقَدۡ فَازَ فَوۡزًا عَظِيمًا ٧١
أَمَّا بَعْدُ،
اُصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ كَمَا جَاءَ فِيْ قُوْلِهِ : يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا الَّهَ حَقَّ تُقَاتِه ِِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ

Jamaah sidang Jum’at yang dimuliakan Allah,

Sebagai hamba Allah yang baik, tentunya mengawali khutbah ini, marilah kita tetap bersyukur kepada Allah dan bersyukur kepada kedua ibu bapak kita masing-masing. Sholawat serta salam semoga tetap tercurah kepada seluruh para nabi dan rosul Allah, bil khusus nabi Muhammad Saw.

Jamaah sidang Jum’at yang dimuliakan Allah,
Selanjutnya marilah kita tingkatkan takwa kita dengan sebenar-benar takwa, yaitu senantiasa tetap segera mohon ampun, bersedekah baik ketika lapang maupun sempit, selalu menahan amarah, senantiasa memaafkan kesalahan orang dan gemar berbuat kebaikan.

Dalam kesempatan ini, khotib akan membacakan khutbah yang berjudul Kiat-kiat Bekerja Islami.

Jamaah sidang Jum’at yang dimuliakan Allah,
Bekerja merupakan bentuk usaha manusia dalam memenuhi kebutuhan hidupnya, bekerja ini pun semestinya tidak hanya didasari oleh hal duniawi saja, akan tetapi juga harus dimotivasi oleh semangat mengejar akhirat. Dalam Islam bekerja merupakan kewajiban manusia yang mampu untuk bekerja, disebut kewajiban karena memang diperintahkan langsung oleh Allah Swt dalam kalam-Nya. Artinya bekerja adalah bagian dari ibadah kepada Allah Swt.

Karena bekerja adalah ibadah, tentu memiliki aturan mainnya. Lalu bagaimana kiat-kiat bekerja yang islami sehingga berdampak pada keberlangsungan perusahaan yang semakin membaik?

1. Motivasi kerja dalam rangka mencari ridho Allah Swt

Mungkin hal ini sedikit membuat kita bertanya, mengapa dalam bekerja harus ada niat untuk mencari ridha Allah Swt? Jawabannya karena bekerja adalah rangkaian ibadah kepada-Nya, pada hakikatnya tujuan hidup manusia adalah mencari keridhaan Allah Swt. Motivasi ini harus dibangun dan dimulai dari manusia bangun tidur sampai tidur kembali.

Allah berfirman dalam Qs. Al Baqoroh (2) ayat 272

۞لَّيۡسَ عَلَيۡكَ هُدَىٰهُمۡ وَلَٰكِنَّ ٱللَّهَ يَهۡدِي مَن يَشَآءُۗ وَمَا تُنفِقُواْ مِنۡ خَيۡرٖ فَلِأَنفُسِكُمۡۚ وَمَا تُنفِقُونَ إِلَّا ٱبۡتِغَآءَ وَجۡهِ ٱللَّهِۚ وَمَا تُنفِقُواْ مِنۡ خَيۡرٖ يُوَفَّ إِلَيۡكُمۡ وَأَنتُمۡ لَا تُظۡلَمُونَ

Artnya : “Bukanlah kewajibanmu menjadikan mereka mendapat petunjuk, akan tetapi Allah-lah yang memberi petunjuk (memberi taufiq) siapa yang dikehendaki-Nya. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan (di jalan allah), maka pahalanya itu untuk kamu sendiri. Dan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan karena mencari keridhaan Allah. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan, niscaya kamu akan diberi pahalanya dengan cukup sedang kamu sedikitpun tidak akan dianiaya (dirugikan).”

Di ayat ini dijelaskan janganlah kamu membelanjakan sesuatu melainkan karena mencari keridhaan Allah. Membelanjakan itu artinya memberikan sesuatu atau melakukan sesuatu. Jadi maunya Allah apa pun yang kita lakukan, apa pun yang kita berikan baik itu tenaga, waktu, ilmu dan lainnya harus dalam rangka mencari keridhaan-Nya bukan yang lain, bukan mengharapkan pujian, bukan karena jabatan, bukan karena popularitas dan sebagainya tapi karena mengharap ridha Allah Swt.

Lihat Juga :  Riang Gembira, Menguatkan Kepercayaan Diri Akan Hindari Covid-19

Motivasi mencari ridha Allah Swt ini bagaikan perisai diri setiap manusia untuk senantiasa berbuat yang terbaik dalam hidupnya termasuk dalam bekerja, sekaligus sebagai warning of system, dorongan untuk mencegah melakukan hal-hal buruk karena ada Allah di hati dan pikirannya.

2. Menyadari bahwa Allah Swt melihat pekerjaanmu

Setelah menyematkan motivasi bekerja dalam rangka mencari ridha Allah Swt, selanjutnya Allah mengkhendaki manusia tetap berada di alur yang semestinya dia berada. Maka dalam hal ini Allah membangun sebuah sistem yang menyatakan bahwa diri-Nya dan Rosul-Nya serta orang-orang mukmin melihat kamu bekerja dan bagaimana pekerjaanmu.

Allah berfirman dalam Qs. At-Taubah (9) ayat 105

وَقُلِ ٱعۡمَلُواْ فَسَيَرَى ٱللَّهُ عَمَلَكُمۡ وَرَسُولُهُۥ وَٱلۡمُؤۡمِنُونَۖ وَسَتُرَدُّونَ إِلَىٰ عَٰلِمِ ٱلۡغَيۡبِ وَٱلشَّهَٰدَةِ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمۡ تَعۡمَلُونَ

Artinya: “Dan Katakanlah: “Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan.”

Jika Allah saja sudah menyatakan diri melihat, yang juga bermaksud memperhatikan pekerjaan kita? Lalu bagaimana dengan kita yang bekerja? Tentunya akan tetap berusaha berada di alur yang seharusnya. Kadang orang terlupa dengan pengawasan Tuhan sehingga dalam bekerja semaunya saja atau bahkan malas-malasan dan yang lebih parah merugikan banyak pihak. Orang-orang yang dicontohkan seperti ini meletakkan Tuhan jauh di belakang hawa nafsunya. Oleh karena itu semangat motivasi bekerja dalam rangka mencari ridho Allah Swt dan kesadaran akan pengawasan Allah dapat membangun integritas diri pekerja agar lebih baik lagi.

3. Memahami hukum tanam tuai

Di dalam kamus dunia, hukum tanam tuai pasti terjadi. Secara sederhananya saja apa pun yang kita tanam pasti kita akan merasakan hasil dari yang kita tanam. Pertanyaannya, apakah mungkin kita meraih hasil yang maksimal jika usahanya biasa-biasa saja? Tentu tidak mungkin, hasil yang maksimal berbanding lurus dengan usaha yang maksimal, semuanya tergantung usaha dan kerja yang kita lakukan.

Dalam kasus hukum ini, Allah Swt telah memotivasi kita di Al Quran. Al Isra (17) ayat 7
إِنۡ أَحۡسَنتُمۡ أَحۡسَنتُمۡ لِأَنفُسِكُمۡۖ وَإِنۡ أَسَأۡتُمۡ فَلَهَاۚ …….

Artinya : “Jika kamu berbuat baik (berarti) kamu berbuat baik bagi dirimu sendiri dan jika kamu berbuat jahat, maka (kejahatan) itu bagi dirimu sendiri, ….”

4. Membangun persatuan

Dalam membangun sebuah hubungan yang harmoni dalam bekerja, tentu didasari oleh prinsip-prinsip kekeluargaan. Meskipun awalnya berbeda tapi kemudian disatukan dalam satu wadah dan dalam satu visi misi yang sama. Prinsip kekeluargan disini termuat rasa cinta, rasa sayang, saling menjaga dan saling menghargai, saling mendukung, saling koreksi jika salah dan bersama memberikan yang terbaik untuk mencapai cita-cita bersama.

Ada beberapa tips dalam menjaga hubungan kekeluargaan akan semakin kuat bersatu. Hal ini Allah Swt jelaskan dalam Qs. Al Hujurat (49) ayat 11-12
يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ لَا يَسۡخَرۡ قَوۡمٞ مِّن قَوۡمٍ عَسَىٰٓ أَن يَكُونُواْ خَيۡرٗا مِّنۡهُمۡ وَلَا نِسَآءٞ مِّن نِّسَآءٍ عَسَىٰٓ أَن يَكُنَّ خَيۡرٗا مِّنۡهُنَّۖ وَلَا تَلۡمِزُوٓاْ أَنفُسَكُمۡ وَلَا تَنَابَزُواْ بِٱلۡأَلۡقَٰبِۖ بِئۡسَ ٱلِٱسۡمُ ٱلۡفُسُوقُ بَعۡدَ ٱلۡإِيمَٰنِۚ وَمَن لَّمۡ يَتُبۡ فَأُوْلَٰٓئِكَ هُمُ ٱلظَّٰلِمُونَ يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱجۡتَنِبُواْ كَثِيرٗا مِّنَ ٱلظَّنِّ إِنَّ بَعۡضَ ٱلظَّنِّ إِثۡمٞۖ وَ لَا تَجَسَّسُواْ وَلَا يَغۡتَب بَّعۡضُكُم بَعۡضًاۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمۡ أَن يَأۡكُلَ يَأۡكُلَ لَحۡمَ أَخِيهِ مَيۡتٗا فَكَرِهۡتُمُوهُۚ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَۚ إِنَّ ٱللَّهَ تَوَّابٞ رَّحِيمٞ

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah sekumpulan orang laki-laki merendahkan kumpulan yang lain, boleh jadi yang ditertawakan itu lebih baik dari mereka. Dan jangan pula sekumpulan perempuan merendahkan kumpulan lainnya, boleh jadi yang direndahkan itu lebih baik. Dan janganlah suka mencela dirimu sendiri dan jangan memanggil dengan gelaran yang mengandung ejekan. Seburuk-buruk panggilan adalah (panggilan) yang buruk sesudah iman dan barangsiapa yang tidak bertobat, maka mereka itulah orang-orang yang zalim. Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.

Lihat Juga :  Khutbah Jumat : Tiga Dosa pada Anak Muda

Secara singkatnya, supaya tetap bersatu jangan merendahkan satu dengan yang lainnya, jangan berprasangka buruk, jangan mencari-cari keburukkan orang lain dan jangan mengunjing satu dengan yang lainnya. Kalau ini semua tidak ada di perusahaan dijamin pasti perusahaannya semakin maju dan pesat. Tapi untuk ini semua tidak mudah, lagi-lagi kita harus sadar sesadar-sadarnya akan itu semua.

5. Berbuat baik kepada sesama

Layaknya sebuah keluarga, perusahaan adalah rumahnya, semua orang yang berada di rumah adalah keluarga. Maka berbuat baik pun harus dimulai dari keluarga terdahulu. Berbuat baik sesama keluarga adalah bagian dari perintah Allah Swt, hal ini dijelaskan dalam Qs. An Nisa’ (4) ayat 36

۞وَٱعۡبُدُواْ ٱللَّهَ وَلَا تُشۡرِكُواْ بِهِۦ شَيۡٔٗاۖ وَبِٱلۡوَٰلِدَيۡنِ إِحۡسَٰنٗا وَبِذِي ٱلۡقُرۡبَىٰ وَٱلۡيَتَٰمَىٰ وَٱلۡمَسَٰكِينِ وَٱلۡجَارِ ذِي ٱلۡقُرۡبَىٰ وَٱلۡجَارِ ٱلۡجُنُبِ وَٱلصَّاحِبِ بِٱلۡجَنۢبِ وَٱبۡنِ ٱلسَّبِيلِ وَمَا مَلَكَتۡ أَيۡمَٰنُكُمۡۗ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُحِبُّ مَن كَانَ مُخۡتَالٗا فَخُورًا

Artinya: “Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapa, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, dan teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,”

Jangan sampai sesama keluarga tidak saling berbuat baik, justru sesama keluarga harus diutamakan dalam berbuat kebaikan. Berbuat kebaikan di keluarga akan membuat hubungan semakin akrab, melestarikan rasa cinta dan kepekaan untuk saling berbagi dan membantu.

Jamaah sidang jum’at yang dimuliakan Allah Swt
Demikian paparan khutbah ini disampaikan, semoga menambah wawasan kita untuk menjadi manusia yang lebih baik lagi, dan semoga Allah Swt meridhoi segala aktivitas kita. Amin ya robbal alamin

بَارَكَ اللهُ لىِ وَلَكُمْ فِي اْلقُرْآنِ اْلعَظِيْمِ ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ اْلحَكِيْمِ ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ اْلعَلِيْمُ .

Khutbah Kedua

الْحَمْدُ ِللهِ حَمْداً كَثِيْراً كَمَا أَمَرَ . أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ ، الْمُتَعَالِى عَنِ اْلمُشَارَكَةِ وَاْلمُشَاكَلَةِ لِشَائِرِ اْلبَشَرِ . وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى صَلَّى عَلىَ النَِّبيِّ ، وَأَمَرَنَا بِذَالِكَ إِرْشَادًا لَنَا وَتَعْلِيْمًا. فَقَالَ تَعَالَى وَلَمْ يَزَلْ قَائِلاً عَلِيْمًا : إِنَّ اللَّهَ وَمَلاَئِكَتَه ُُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيما ً . اللَّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلىَ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلىَ آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ ، وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ، كَمَا بَارَكْتَ عَلىَ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ وَعَلىَ آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيْمَ ، فِى اْلعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ .
اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ ، إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيَ اْلحَاجَاتِ وَغَافِرِ الذُّنُوْبِ وَالسَّيِّئَاتِ ، بِرَحْمَتِكَ يَاأَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ . آمِيْن يَارَبَّ اْلعَالمَِيْنَ . اللَّهُمَّ أَهْلِكِ اْلكَفَرَةَ وَالمُشْرِكِيْنَ أَعْدَاءَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنَ ، آمِيْن يَارَبَّ اْلعَالمَِيْنَ .
عِبَادَ اللهِ ، إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَاْلإِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِيْ اْلقُرْبىَ وَيَنْهَى عَنِ اْلفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَاْلبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ . وَاذْكُرُوْا اللهَ اْلعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ ، وَاشْكُرُوْهُ عَلىَ نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ ، وَاسْئَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ . وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ . (*)

Tags
Close