NASIONAL

Kasus Polisi Vs Debt Collector, Jatanras Polda Tetapkan Debt Collector Jadi Tersangka

ASSAJIDIN.COM –Akhirnya setelah melalui berbagai penyidikan dan penyelidikan kasus upaya penarikan mobil Aiptu FN, di parkiran PSx Mal, 23 Maret 2024 lalu Jatanras Polda Sumsel Menetapkan dua debt collector (DC) sebagai tersangka.

Penetapan tersebut dilakukan setelah penyidik dari unit 4 Jatanras Polda Sumsel melakukan pemanggilan kepada pihak DC namun tak kunjung datang.

Hal tersebut diungkapkan Kasubdit 3 Jatanras Ditreskrimum Polda Sumsel AKBP Yunar Hotma Parulian Sirait SIK MIK, didampingi Kanit Unit 4 Jantaras Polda Sumsel AKP Taufik Ismail pada saat ungkap kasus Kamis (25/04/2024).

“Sebelumnya kita memanggil pihak DC yaitu Bambang Edward (56) dan Robert Johan Saputra (36) dua kali namun tidak diindahkan atau hadir, jadi kami lakukan jemput paksa di rumah para tersangka,” ujar Kasubdit Jatanras.

Lihat Juga :  Sumsel Siap Tuan Rumah PTQ Tingkat Nasional

Setelah pemanggilan tersebut pihak Jatanras juga melakukan pengumpulan barang bukti dan langsung meningkatkan status menjadi tersangka.

Pihak kepolisian juga mengamankan barang bukti berupa flashdisk yang berisi rekaman CCTV saat kejadian, satu unit Mobil Toyota Avanza warna putih Nopol B 1919 DTT, satu helai Pakaian korban, dan hasil Visum Et Repertum korban.

Para tersangka dikerat pasal Pasal 368 KUHPidana atau pasal 365 KUHPidana atau pasal 170 KUHPidana Jo Pasal 53 KUHPidana dengan ancaman hukuman 9 (sembilan) tahun penjara.Diberitakan Sebelumnya, kasus penembakan dan penusukan debt collector oleh Aiptu FN yang terjadi pada Sabtu (23/3) sempat menghebohkan publik. Peristiwa tersebut terjadi di parkiran salah satu mal di Jalan POM XI Palembang.

Istri Aiptu FN, DS (44), melaporkan kedua debt collector tersebut atas dugaan perampasan dan pengeroyokan. Didampingi kuasa hukumnya Rizal Syamsul, DS melapor pada Minggu (24/3/2024) sekitar pukul 00.43 WIB. Laporan tercatat dengan nomor STTLP/B/322/III/2024/SPKT Polda Sumsel.

Lihat Juga :  Banjir di Kawasan Panca Usaha dan Sultan M Mansyur Kota Palembang, ini Sebabnya

“Iya, tadi malam saya mendampingi istri polisi yang mobilnya dirampas dan dikeroyok (oleh 2 debt collector) untuk membuat laporan ke Polda Sumsel,” ujar Rizal saat dikonfirmasi Minggu (25/3/2024).

Rizal menyebut, ada sejumlah pasal yang dilaporkan terhadap 2 oknum debt collector tersebut. Mereka dilaporkan atas dugaan tindak pidana perampasan disertai pengeroyokan yakni pasal 368 KUHP, 365 KUHP dan 170 KUHP juncto 53 KUHP.

“Kami melaporkan dengan sejumlah pasal, mulai dari perampasan hingga pengeroyokan. Klien kami juga sudah diperiksa dan dimintai keterangan di Subdit 3 Jatanras Ditreskrimum Polda Sumsel,” ungkapnya. (YOLA)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button