KELUARGA

Kisah Petani, Anugerah Ilahi dan Shalat Jumat 

ASSAJIDIN.COM — Kisah ini adalah kisah yang menginspirasi bagi kita semua.

Semoga kita bisa memetik pelajaran berharga dari kisah ini.

Berikut kisahnya …

Pada suatu hari ada seorang petani yang akan menggiling gandum. Namun ketika ia hendak mengambil gandum yang ada di atas keledai tunggangannya, tiba-tiba hewan itu berlari dengan kencang sehingga sang petani tidak mampu mengejarnya.

Di perjalanan dia bertemu dengan seorang tetangganya, dengan spontan tetangga itu mengatakan:

“Sekarang adalah giliranmu untuk mengaliri sawah, jika kamu tidak mengalir sawah sekarang maka kamu tidak akan mendapatkan jatah mengaliri untuk hari ini.”

Kebetulan, hari itu bertepatan dengan hari Jumat. Jika dia mengejar keledainya yang lari, dia tidak akan sampai untuk shalat Jumat, apalagi untuk mengaliri sawahnya. Kemudian dia bergumam di dalam hati:

Lihat Juga :  Makna Tahun Baru Islam Bagi Dude Herlino: Berprasangka Baik dengan Segala Kondisi

“Aku akan shalat Jumat, aku lebih senang shalat Jumat melebihi semua yang ada.”

Akhirnya dia pun meninggalkan keledainya dan juga dia tidak mengaliri sawah pada hari itu dan dia lebih memilih untuk shalat Jumat.

Setelah selesai shalat Jumat, petani ini pun memutuskan untuk pulang ke rumah. Sesampainya di rumah, dia melihat keanehan di dalam rumahnya.

Biji-biji gandum yang belum sempat digiling kini telah menjadi tepung. Bahkan roti telah dihidangkan, sawah telah dialiri air, keledai pun telah berada di rumah.

Melihat keanehan ini, dia pun menanyakan hal itu kepada istrinya.

Lihat Juga :  Khasiat dan Faedah Ibu Hamil Rajin Baca Alquran

“Seorang tetangga yang pergi untuk menggiling gandum kemudian dia melihat sekantung gandum yang belum digiling.

Dia kira itu miliknya kemudian dia sertakan untuk digiling. Lalu ketika ia pulang ke rumahnya aku melihat karung tersebut yang ternyata milik kita kemudian aku membawanya pulang.”

“Kemudian mengenai sawah?” tanya petani kepada istrinya.

“Air sawah tetangga kita meluber hingga mengaliri sawah kita hingga penuh.”

Setelah mendengar jawaban spontan dari istrinya, mulailah dia sadar bahwa ini adalah anugerah yang memberikan oleh Allah SWT kepadanya.

Kemudian dia mulai mengurangi kesibukan dunianya dan mulai tekun beribadah kepada Allah SWT. (Erudisi.com)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button