DUNIA ISLAM

Masjid Kami Masjid Al-Aqsha (5) : Israel Usulkan Masjid Dibagi 2 untuk Umat Muslim dan Yahudi

ASSAJIDIN.COM — Bukti bahwa Masjid Al-Aqsha jadi rebutan dan pertikaian, salah satunya adalah usulan yang pernah dilontarkan salah seorang anggota parlemen Israel.

Nama anggota parlemen dari Partai Likud itu adalah Amit Halevi. Dia mengusulkan untuk membagi dua Masjid A-Aqsha antara Muslim dan Yahudi.

Namun usulan ini tentu saja membuat sebagian besar warga Palestina khawatir tempat suci itu akan terpecah.

 

30 Persen 

Amit Halevi, dalam sebuah wawancara dengan surat kabar berbahasa Ibrani Zeman Israel, menyerukan untuk memberi umat Islam sekira 30 persen dari bagian selatan kompleks.

Sementara sisanya akan ditinggalkan untuk orang Yahudi, termasuk area di mana Dome of the Rock berada.

Masjid Al-Aqsha, yang membentang seluas 14 hektar dan termasuk Dome of the Rock serta ruang shalat al-Qibli berkubah perak, adalah situs Islam di mana kunjungan, doa, dan ritual yang tidak diminta oleh non-Muslim dilarang selama beberapa dekade- perjanjian internasional yang panjang.

Bukit tempat masjid itu berada dikenal orang Yahudi sebagai Temple Mount, dan diyakini sebagai situs di mana dua kuil Yahudi kuno pernah berdiri.

Diwartakan Middle East Eye, proposal tersebut muncul setelah meningkatnya intrusi Israel oleh pemukim sayap kanan, dan pelanggaran berulang terhadap perjanjian yang ada atas penggunaan situs tersebut oleh pasukan Israel.

Sejak Israel menduduki Yerusalem Timur pada 1967, kawasan termasuk Kota Tua di mana Masjid Al-Aqsha berada, kelompok ultra-nasionalis Israel telah mendorong untuk memaksakan “kedaulatan penuh” atas situs tersebut, memicu kekhawatiran bahwa sifat Palestina dan Islam dari situs tersebut akan berubah.

Lihat Juga :  Berita Foto : Masjid Unik di Dubai, Uni Emirat Arab

Kontrol Israel atas Yerusalem Timur melanggar beberapa prinsip di bawah hukum internasional, yang menetapkan bahwa kekuatan pendudukan tidak memiliki kedaulatan di wilayah yang didudukinya dan tidak dapat melakukan perubahan permanen di sana.

 

Harus Dihentikan

Rencana yang diusulkan itu mendapat penolakan dari warga Palestina yang mengatakan itu akan “menyeret wilayah itu ke dalam tungku perang agama”.

Komite Kepresidenan Tinggi Urusan Gereja di Palestina mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa rencana itu harus “dihentikan dan dikonfrontasi”.

Orang-orang Palestina telah lama khawatir bahwa fondasi untuk membagi Al-Aqsha antara Yahudi dan Muslim sedang diletakkan, seperti Masjid Ibrahimi di Hebron yang terpecah pada 1990-an.

Mereka mengutip peningkatan baru-baru ini dalam jumlah ultra-nasionalis Israel yang mengunjungi dan berdoa di Al-Aqsha di bawah perlindungan polisi tanpa izin dari warga Palestina.

Pada 2009, sebanyak 5.658 pemukim memasuki masjid dalam serangan tersebut. Pada 2019, tepat sebelum pandemi Covid-19, jumlahnya naik menjadi 30.000, menurut beberapa perkiraan.

Dalam wawancaranya, Halevi juga menyarankan agar kontrol Yordania di Al-Aqsha dicabut.

Keluarga kerajaan Hashemite Yordania telah menjadi penjaga situs suci Muslim dan Kristen di Yerusalem – termasuk Al-Aqsha – selama beberapa dekade, sebagai bagian dari pengaturan internasional yang rumit yang dikenal sebagai “status quo”.

Lihat Juga :  Jangan Rusak Kebahagiaan Dengan Kesedihan, Gembirakan Hatimu

“Jika mereka berdoa di sana, itu tidak menjadikan seluruh Temple Mount sebagai tempat suci bagi umat Islam. Itu tidak dan tidak akan terjadi,” kata Halevi, menggunakan istilah Yahudi Temple Mount untuk merujuk ke Al-Aqsha.

“Kami akan mengambil ujung utara dan berdoa di sana. Seluruh gunung itu suci bagi kami, dan Dome of Rock adalah tempat di mana Kuil itu berdiri.

Ini harus menjadi pedoman kami. Israel memimpin. Ini akan menjadi sejarah, pernyataan agama dan nasional,” tambah Halevi.

Anggota parlemen itu juga berusaha mengubah prosedur akses bagi orang Yahudi yang mengunjungi Al-Aqsha, menuntut agar orang Yahudi diizinkan memasuki kompleks melalui semua gerbang, bukan hanya melalui Gerbang Maroko barat daya.

Gerbang Maroko, atau Bab al-Magharba, adalah satu-satunya gerbang dari 15 titik masuk masjid di bawah kendali penuh otoritas Israel yang tidak dapat diakses oleh warga Palestina.

September lalu, ultra-nasionalis Israel menyerbu Al-Aqsa melalui Gerbang Singa (Bab al-Asbat), menandai pertama kalinya mereka memasuki halaman masjid dari gerbang sejak pendudukan Israel di Yerusalem Timur.

Banyak warga Palestina khawatir bahwa mengizinkan pemukim untuk masuk melalui gerbang yang berbeda menandakan langkah untuk memperluas kendali Israel atas masjid dan mengubah status quo.

 

Sumber : news Okezone.com

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button