NASIONAL

Sunnatullah, Tahun 2022 Total Empat Kali Terjadi Gerhana, Begini Penjelasannya

AsSAJIDIN.COM — Gerhana Bulan adalah peristiwa terhalanginya cahaya Matahari oleh Bumi sehingga tidak semuanya sampai ke Bulan.

Peristiwa yang merupakan salah satu akibat dinamisnya pergerakan posisi Matahari, Bumi, dan Bulan ini hanya terjadi pada saat fase purnama dan dapat diprediksi sebelumnya.

Gerhana Bulan Total terjadi saat posisi Bulan-Matahari-Bumi sejajar. Hal ini membuat Bulan masuk ke umbra Bumi.

Akibatnya, saat puncak gerhana terjadi, Bulan akan terlihat berwarna merah. Adapun Gerhana Matahari adalah peristiwa terhalangnya cahaya Matahari oleh Bulan sehingga tidak semua cahayanya sampai ke Bumi dan selalu terjadi pada saat fase bulan baru.

Lihat Juga :  Maha Besar Allah, Hari ini akan Terjadi Gerhana Matahari Cincin, ini Wilayah yang Dilaluinya

Melansir Bmkg.go.id, Pada tahun 2022 terjadi empat kali gerhana, yaitu 2 (dua) kali gerhana Matahari dan 2 (dua) kali gerhana Bulan.

Adapun Rinciannya adalah sebagai berikut :

1. Gerhana Matahari Sebagian (GMS) 30 April 2022 yang tidak dapat diamati dari Indonesia

2. Gerhana Bulan Total (GBT) 16 Mei 2022 yang tidak dapat diamati dari Indonesia

3. Gerhana Matahari Sebagian (GMS) 25 Oktober 2022 yang tidak dapat diamati dari Indonesia

4. Gerhana Bulan Total (GBT) 8 November 2022 yang dapat diamati dari Indonesia.

Kepala Stasiun Klimatologi Kelas I Sumatera Selatan, Wandayantolis mengatakan yntuk wilayah Sumatera Selatan dapat dilihat pada semua wilayah.

Lihat Juga :  Sektor IKM Dan UMKM Masih Bertahan Hingga Kini, PJ Gubernur Sumsel : Berinovasilah

“Terlebih pada fase 5,6 dan 7 semua wilayah,”katanya.

Pengamatan gerhana dapat diakses melalui tautan https://gerhana.bmkg.go.id. (tri jumartini)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button