INTERNASIONAL

Ujian, Berbuat Baik dan Istighfar

 

AsSAJIDIN.COM — Teringat  akan sebuah kisah yang di sampaikan oleh seorang kawan, ketika itu dia sedang mengunjungi salah seorang kerabat yang sakit. Bisa dibilang sakit yang diderita ini telah menahun. Tentu saja sangat berat hidup yang dijalannya dengan kondisi penyakit seperti itu.

Tak banyak yang bisa diberikan oleh si penjenguk, berupa ketulusan do’a juga nasihat-nasihat agar si sakit bisa terus bersabar dengan penyakitnya.

“Istighfar ya Bu, biar tenang hatinya,” kata si penjenguk.

“Istighfar istighfar…? Saya ini sudah beristighfar sampai bibir ini dower tapi tidak sembuh sembuh juga,” jawab si ibu dengan nada ketus.

Barang kali kejadian itu tak hanya dialami oleh teman saya. Mungkin ada beberapa dari pembaca yang pernah menerima jawaban yang serupa dengan kejadian di atas. Namun kenyataannya inilah yang banyak terjadi di masyarakat kita. Banyak yang lalai bahwa ia sedang diuji, atau ia sedang diperingatkan akan dosa-dosanya.

Lihat Juga :  Tiga Ayat Alquran Tentang Keutamaan Berbuat Baik

Atau selama ini ia begitu jauh sehingga Allah SWT mengingatkannya dengan penyakit,lalu ia diminta untuk mendekatkan diri padaNya di tengah kelalaiannya selama ini. Karena bisa jadi ia hanya mampu beristighfar di kala sakit.

Istighfar sebenarnya merupakan kalimat yang mengandung faidah luar biasa. Ialah kalimat yang dilazimi oleh Rasulullah setiap harinya, bahkan beliau yang maksum pun selalu membacanya setidaknya seratus kali dalam sehari. Ialah kalimat penghapus dosa, yang dengannya Allah SWT akan menghapuskan dosa para pendosa di siang hari yang melafadzkan istighfar dan bertaubat di malam harinya. Dia juga akan mengampuni dosa para pendosa di malam hari lantas ia bertaubat dan mengucapkan istighfar di siang harinya.

Karena manusia selalu lalai, maka istighfar adalah dzikir yang tak pernah boleh kering dari lisannya. Dan jadilah ia pembasah bibir setiap manusia yang ingin dekat dengan Rabbnya. Tentunya pula diiringi dengan amalan-amalan lain, terutama bersedekah, berbuat baik kepada orangtua, tetangga dan lingkungan.

Lihat Juga :  Teruslah Berbuat Baik

Begitu pula sebagai obat di kala manusia menghadapi berbagai macam kegundahan hidup. Ia adalah obat penenang yang tak mengandung efek samping yang berbahaya. Apalagi di tengah zaman yang di penuhi kegalauan para remaja saat ini, maka wajib bagi mereka untuk menjadikan istighfar bekal perjalanan panjang mereka. Di dalam sebuah hadits riwayat Ibnu Abbas, Rasulullah bersabda,

“Barang siapa yang membiasakan diri untuk beristighfar, maka Allah akan menjadikan jalan keluar dari setiap kesempitannya, kebahagiaan di tengah kesedihannya, dan Allah akan mengaruniakan rizki kepadanya dari dari arah yang tidak ia sangka sangka,” (HR Abu Daud).(*/sumber: islampos.com)

 

 

Back to top button