SYARIAH

One Day One Ayat: Hikmah Nabi Ayub dan Bagi Manusia yang Diberi Sakit

ASSAJIDIN.COM — Sakit, satu kondisi yang silih berganti dialami manusia. Ada yang sakitnya parah, ada yang cukup parah, ada yang sakit ringan.. Kondisi ini suratan Allah, atas izin Allah. Tidak ada hal yang terjadi tanpa seizin Allah. Karenanya jangan mengeluh ketika diberi sakit. Ketahuilah, di dalam Alquran Allah menguji nabi Ayub yang bertahun tahun sakit. Inilah hikmahnya, maka berbahagiahlah..

وَأَيُّوبَ إِذْ نَادَى رَبَّهُ أَنِّي مَسَّنِيَ الضُّرُّ وَأَنْتَ أَرْحَمُ الرَّاحِمِينَ (83) فَاسْتَجَبْنَا لَهُ فَكَشَفْنَا مَا بِهِ مِنْ ضُرٍّ وَآَتَيْنَاهُ أَهْلَهُ وَمِثْلَهُمْ مَعَهُمْ رَحْمَةً مِنْ عِنْدِنَا وَذِكْرَى لِلْعَابِدِينَ (84)

Lihat Juga :  Tata Cara Shalat di dalam Kendaraan, Berdasaran Hadist dan Kajian Ulama

*“Dan (ingatlah kisah) Ayub, ketika ia menyeru Rabbnya: “(Ya Rabbku), sesungguhnya aku telah ditimpa penyakit dan Engkau adalah Rabb Yang Maha Penyayang di antara semua penyayang.” Maka Kamipun memperkenankan seruannya itu, lalu Kami lenyapkan penyakit yang ada padanya dan Kami kembalikan keluarganya kepadanya, dan Kami lipat gandakan bilangan mereka, sebagai suatu rahmat dari sisi Kami dan untuk menjadi peringatan bagi semua yang menyembah Allah.”* (QS. Al-Anbiya’: 83-84)

Dari ‘Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

مَا مِنْ مُسْلِمٍ يُصِيْبُهُ أَذًى مِنْ مَرَضٍ فَمَا سِوَاهُ إِلاَّ حَطَّ اللهُ بِهِ سَيِّئَاتِهِ كَمَا تَحُطُّ الشَّجَرَةُ وَرَقَهَا

Lihat Juga :  Salat Tarawih di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi Bukan untuk Umum

*“Setiap muslim yang terkena musibah penyakit atau yang lainnya, pasti akan hapuskan kesalahannya, sebagaimana pohon menggugurkan daun-daunnya.”* (HR. Bukhari, no. 5660 dan Muslim, no. 2571). (*)

Back to top button