HAJI & UMROH

Belum Ada Kepastian Soal Ibadah Haji 2021, Presiden Didesak Lobi Raja Salman

ASSAJIDIN.COM —   Ketua Komisi VIII DPR Yandri Susanto mendorong Presiden Joko Widodo untuk melobi Raja Salman bin Abdulaziz agar Arab Saudi dapat memprioritaskan penyelenggaraan ibadah haji 2021 untuk jemaah asal Indonesia.

“Kalau lah misalkan perlu ini lobi antar kepala negara, saya kira Presiden perlu turun tangan Pak. Karena kalau sampai tahun 2021 ini kita tidak memberangkatkan jemaah haji, sementara negara lain bisa memberangkatkan haji, saya kira itu sesuatu yang tidak baik buat negara kita,” kata Yandri dalam rapat kerja Komisi VIII dengan pemerintah, Senin (15/3/2021).

Sebab, ia menilai bahwa Indonesia merupakan negara penyumbang calon jemaah haji tertinggi atau terbesar di Tanah Suci. Oleh karena itu, Komisi VIII menyarankan agar Presiden Jokowi turun tangan melakukan lobi politik dengan Raja Salman dalam hal prioritas penyelenggaraan ibadah haji 2021. “Maka dari hasil evaluasi nanti kita dengar, dan kami sarankan kalau perlu Pak Presiden bisa melakukan lobi langsung kepada Raja Saudi untuk memprioritaskan keberangkatan calon jemaah haji dari Indonesia,” ungkap dia.

Lihat Juga :  Besok Wukuf, 60 Ribu Jemaah Haji Bersiap ke Padang Arafah

Kendati demikian, Yandri meyakini bahwa hingga kini pemerintah memang sudah melakukan koordinasi untuk mengupayakan pelaksanaan ibadah haji 2021. Akan tetapi, ia mengatakan bahwa penyelenggaraan haji tahun ini dapat terlaksana ketika Arab Saudi memberikan kepastian. “Kami meyakini bahwa pemerintah sudah melakukan koordinasi dengan sangat baik. Tinggal kita menunggu kepastian dari Saudi Arabia,” ujarnya.

Sementara itu, Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas optimistis, penyelenggaraan ibadah Haji tahun 2021 dapat terlaksana, meski pemerintah Kerajaan Arab Saudi hingga kini belum menentukan sikapnya. Pasalnya, ia melihat kedua negara yakni Arab Saudi dan Indonesia sudah menjalankan program vaksinasi sebagai salah satu langkah menghadapi virus corona. “Kami optimis, pemerintah optimis kemungkinan diselenggarakannya penyelenggaraan haji tahun ini, masih sangat terbuka. Hal ini ditandai dengan diadakannya vaksinasi di Arab Saudi sebagaimana di Indonesia, dalam rangka menangani pandemi Covid-19,” kata Yaqut.

Lanjutnya, optimisme tersebut juga ditandai dengan adanya kabar bahwa otoritas Arab Saudi menyatakan akan membuka penerbangan internasional mulai 17 Mei 2021.

Lihat Juga :  Pesan Kedamaian di Arafah Jalan Keluar Jemaah Haji Menjadi Haji Mabrur

Menurut dia, hal tersebut menjadi sinyal positif kemungkinan terselenggaranya ibadah haji 2021. Yaqut juga berpandangan, hal ini lebih baik daripada satu tahun yang lalu ketika Arab Saudi sama sekali tidak membuka penerbangan internasional di 2020. “Situasi ini lebih positif dibanding tahun lalu, di kuartal yang sama, yang menutup penerbangan luar negeri, tidak terkecuali di musim haji tahun 2020. Oleh karena itu, seberapapun tipis kemungkinannya, kami masih tetap berusaha menyiapkan penyelenggaraan haji tahun ini,” jelasnya. Melansir Middle East Eye, Selasa (2/3/2021).

Menteri Kesehatan Arab Saudi, Tawfiq al-Rabiah mengatakan, vaksinasi menjadi syarat wajib bagi setiap jemaah yang berencana mengikuti ibadah haji. Namun, Rabiah belum mengonfirmasi, apakah jemaah dari luar Arab Saudi nantinya diizinkan untuk mengikuti ibadah haji pada tahun ini. Jika sesuai rencana, ibadah haji tahun ini akan dilaksanakan pada bulan Juli 2021.(*/sumber: kompas)

 

Back to top button