Uncategorized

Positif Covid-19, Bupati Ogan Ilir Malah Gelar Jumpa Pers, Tuai Kritik

 

AsSAJIDIN.COM
Sebanyak 10 orang wartawan yang bertugas di Kabupaten Ogan Ilir mengikuti konferensi pers bersama Bupati Ogan Ilir Ilyas Panji Alam, Senin (27/7). Hal ini sangat disayangkan karena Bupati Ogan Ilir tersebut dinyatakan positif covid-19.

Diketahui Ilyas Panji Alam, mendapat surat hasil pemeriksaan swab test bahwa positif covid-19 pada Senin pagi. Ilyas sendiri melakukan pemeriksaan swab test pada dua hari sebelumnya di RS Bhayangkara Palembang.

Saat konferensi pers di rumah dinas Bupati Ogan Ilir di Indralaya, Ogan Ilir, Sumatra Selatan, Ilyas Panji Alam mengenakan sarung dan kemeja batik berwarna merah. Ia duduk berjarak sekitar satu meter lebih dengan wartawan.

Ilyas Panji hanya menggunakan masker saja saat menggelar konferensi pers tersebut. “Kami hadir dalam konferensi pers itu, jarak dengan Bupati Ogan Ilir cukup jauh, dua meter lebih. Kami datang tetap menggunakan masker dan menjaga jarak. Ini kami lakukan karena loyalitas dengan kantor,” kata salah satu wartawan yang ikut dalam konferensi pers tersebut.

Lihat Juga :  Lama tak Terdengar, Ustadz Guntur Bumi Dikabarkan Alami Kecelakaan, Begini Kondisinya

Sementara itu, Ketua PWI Sumsel, Firdaus Komar mengatakan, seharusnya Bupati Ogan Ilir ataupun orang yang sudah dinyatakan positif covid-19 memahami dan menyadari untuk melakukan isolasi mandiri. Yakni tidak bertemu dengan orang banyak terlebih dulu. Apalagi jika seorang pejabat, seharusnya tetap mematuhi protokol kesehatan. “Seharusnya Bupati Ogan Ilir ini tahu bahwa posisinya sudah positif dan harus karantina mandiri. Apalagi OTG. Jangan bertemu dengan banyak orang dulu, apalagi menggelar konferensi pers dengan awak media. Ini bisa membahayakan karena bisa menulari orang lain disekitarnya,” katanya

Lihat Juga :  Ustazah Nani Handayani: Saya Mohon Maaf kepada Umat Islam Seluruh Dunia

Kegiatan konferensi pers tersebut juga dinilai sangat berisiko kepada teman-teman awak media di Ogan Ilir. “Untuk teman-teman wartawan juga, seharusnya menyadari. Kesehatan adalah yang utama. Jangan sampai kita melakukan aktivitas apapun dengan Bupati Ogan Ilir yang sudah dinyatakan positif covid-19,” ujarnya.

Firdaus juga meminta agar tim gugus tugas penanganan covid-19 langsung melakukan tracing kepada awak media yang sudah melakukan tugas peliputannya di konferensi pers tersebut. “Kami meminta agar tim gugus tugas ini segera melakukan rapid test untuk awak media yang ikut konferensi pers tersebut,” katanya (*/Sumber: sibernas/MN)

Back to top button