KALAM

Pasukan Libya Rebut Tiga Kota dari Pasukan Haftar

Pasukan kami mengambil kendali Surman dan Sabratha dan mengejar [pasukan Haftar],” Mohammed Gnunu

ASSAJIDIN.com – Pemerintah Libya yang diakui secara internasional mengklaim pasukannya telah menguasai tiga kota pesisir strategis yang terletak di antara ibu kota, Tripoli, dan perbatasan Tunisia setelah mengusir pasukan yang loyal kepada komandan militer yang berbasis di timur, Khalifa Haftar.

“Pasukan kami mengambil kendali Surman dan Sabratha dan mengejar [pasukan Haftar],” Mohammed Gnunu, juru bicara Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA), mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Senin (13/4/2020) seperti dilansir arrahmah.com dari Al Jazeera.

Pasukan yang berpihak pada GNA di kemudian hari merebut kembali kota Al-Ajaylat, yang terletak sekitar 90 km barat Tripoli.

Libya, produsen minyak besar, telah dilanda kekacauan sejak 2011 ketika penguasa lama Moammar Gaddafi terbunuh.

Kini pemerintahan terpecah antara dua administrasi saingan: GNA yang berbasis di Tripoli, dipimpin oleh Perdana Menteri Fayez Al-Sarraj, dan Dewan Perwakilan yang bersekutu dengan Haftar dan Tentara Nasional Libya (LNA) yang dirancangnya sendiri.

Lihat Juga :  Allahu Akbar! Hampir 100 Masjid di Jerman dan Belanda Kumandangkan Azan dengan Pengeras Suara

Pada April 2019, Haftar melancarkan kampanye militer untuk merebut kendali Tripoli, tetapi serangan itu sebagian besar terhenti oleh pasukan yang setia kepada GNA.

Di Facebook pada Senin (13/4), pasukan GNA menerbitkan gambar peluncur roket Grad, 10 tank dan kendaraan lapis baja yang menurut mereka direbut di kota-kota, yang telah dikendalikan oleh milisi yang bersekutu dengan Haftar.

Mohammad Al-Gammoudi, seorang komandan GNA di lapangan, mengatakan Surman dan Sabratha ditangkap setelah “enam jam pertempuran dengan perlindungan udara”.

Sementara Sarraj juga mengatakan pasukannya telah menguasai kota-kota, pasukan Haftar tidak segera berkomentar.

“Pasukan pemerintah mengatakan bahwa dengan merebut Sabratha dan Surman, mereka dapat dengan mudah mengendalikan seluruh pantai dan jalan raya yang menghubungkan Tripoli ke perbatasan Tunisia,” kata Mahmoud Abdelwahed dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Tripoli.

“Pasukan GNA juga dapat bergabung dengan pejuang Amazigh atau Berber di kota Zuwara dan dapat bergerak di pangkalan udara Al-Watiya, pangkalan udara strategis dan benteng Haftar di barat daya ibu kota.”

Lihat Juga :  Syahadat Kunci Pembuka Bagi Seseorang Menjadi Islam

Sebelumnya pada Senin, Kolonel Muhammad Qanunu mengatakan pertahanan udara GNA mencegat pesawat milik Haftar di daerah Abu Grain dan menembak jatuh dua pesawat Wing Loong buatan Cina dan satu helikopter Mi-35 Rusia.

Sumber mengatakan kepada Al Jazeera bahwa bentrokan menewaskan sembilan tentara dari pasukan GNA dan lebih dari 30 pejuang yang setia kepada Haftar, termasuk sejumlah pejuang Sudan dan Chad.

Sumber menambahkan pasukan GNA menggunakan drone yang disediakan oleh Turki untuk melancarkan serangan terhadap pasukan Haftar dan LNA.

“Komandan militer mengatakan kemajuan terbaru oleh pasukan GNA terutama dapat dikaitkan dengan dukungan udara Turki. Kontrol langit baru-baru ini berubah berkat angkatan udara Turki,” kata Abdulwahed.

Editor: Bangun Lubis

Back to top button