MOZAIK ISLAM

Kisah Pertemuan Nabi Musa dan Istrinya Shapura

ASSAJIDIN.COM –Siapa yang belum pernah membaca kisah Nabi Musa as? Siksaan Firaun terhadap orang-orang Bani Israel, terbelahnya Laut Merah dan tenggelamnya Firaun. Di balik semua itu ternyata ada beberapa pelajaran lain yang juga bisa kita dapatkan dari kisah Nabi Musa.

Dalam Alquran memang Allah telah menyebutkan dengan cukup rinci bagaimana Musa bertemu dengan istrinya Sahpura. interaksi antara mereka dan bagaimana mereka akhirnya menikah. Hanya dengan cerita ini Allah mengajarkan kita begitu banyak pelajaran indah. Dari interaksi dengan lawan jenis, pernikahan, hingga memiliki kepercayaan kepada Allah, itu terus berlanjut.

Saat kecil mungkin Anda pernah mendengar dongeng yang bercerita tentang pangeran tampan yang menaiki kuda putih dan gambar seorang wanita cantik yang sempurna. Kalau saja mengkaji Alquran dan Sunah, Anda akan menemukan kisah-kisah yang menggambarkan kisah cinta yang indah. Dilansir dari Aljumuah, Senin (17/02/2020), berikut kisah cinta Nabi Musa as.

Musa, Pangeran Muda di Mesir

Musa tumbuh dalam kenyamanan yang hanya bisa diberikan oleh rumah kerajaan Firaun. Orang-orang dapat melihat bahwa dia adalah pria muda yang tampan, sehat dan kuat. Lengannya kuat, wajahnya berseri-seri, dahi lebar dan matanya cerah. Kemudaannya memang layak untuk diamati. Ia dikenal sebagai putra Raja Firaun dan Ratu Asiya.

Dia memiliki setiap kenyamanan dan memiliki kebebasan penuh. Di sisi lain kebijaksanaan dan kecerdasannya juga menjadi bahan pembicaraan di kota. Namun, orang-orang tidak tahu bahwa ini adalah tanda-tanda kenabiannya, yang suatu hari akan membawa revolusi, revolusi untuk membebaskan orang-orang dari tirani Firaun.

Meskipun memiliki semua kenyamanan fisik, Musa selalu bermasalah secara spiritual melihat kesombongan dan kekejaman yang dilakukan oleh Firaun. Pada akhirnya, orang-orang yang miskin, membutuhkan, dan tertindas mulai menyadari bahwa Musa sangat baik dan simpatik terhadap massa yang diperbudak. Jadi mereka mencari bantuannya di saat kesulitan. Musa juga bergegas membantu mereka dengan segala cara yang memungkinkan.
Kesulitan Mengubah Hidup Musa

Belajar tentang pertengkaran yang dia alami dan bagaimana dia harus melarikan diri dari rumah. Musa melakukan perjalanan selama berminggu-minggu, dan akhirnya dia tiba di sebuah tempat bernama Madyan. Pakaiannya berpasir dan dia perlu mandi, dan dia pun kekurangan makanan.

Tempat itu aneh dan asing di matanya. Dia memperhatikan tempat yang berair dan beristirahat di dekatnya terasa seperti buron, aneh dan sedih. Sementara dia beristirahat dia bisa melihat dua wanita menunggu di kejauhan. Domba mereka ada di dekatnya tetapi tidak di tempat pengairan, sepertinya mereka membutuhkan bantuan.

Dia melihat bagaimana para pria menggertak mereka, tidak membiarkan mereka masuk, untuk menyirami domba mereka, dan para wanita hanya berdiri di sana. Meskipun lelah, Musa memutuskan untuk melihat apakah dia dapat membantu para wanita itu.

Dia bukan orang yang hanya berdiri dan menyaksikan sesuatu terjadi. Menjadi pria yang saleh, baik hati, dan selalu ingin membantu, Musa mendekati para wanita dan bertanya apakah mereka membutuhkan bantuan. Kedua wanita itu malu-malu dan tidak ingin memaksakan, tetapi mereka menerima tawaran itu, menjelaskan bahwa mereka sedang merawat domba mereka sampai yang lain menyiramnya. Musa membantu tugas mereka.

Musa merasa senang, dan para wanita berterima kasih. Mereka membawa domba-domba itu pulang dan Musa kembali ke tempat peristirahatannya di bawah pohon. Dia adalah orang asing yang kesepian, tidak punya pekerjaan, jauh dari rumah, dan dia belum pernah bekerja sebelumnya.

Lihat Juga :  Komitmen Bangun 2.814 Desa Berdaya, Rumah Zakat Luncurkan Gerakan Kebahagiaan Indonesia

Dia terbiasa hidup mewah dan makmur di istana Firaun. Dia ingat kemegahan, kekayaan, kekuatan, dan kemudahan. Tapi tiba-tiba dia sekarang menjadi manusia biasa seperti orang lain. Dia bisa saja meminta imbalan kepada dua perempuan tadi, tetapi dia tidak melakukannya.

“Maka dia (Musa) memberi minum (ternak) kedua perempuan itu, kemudian dia kembali ke tempat teduh lalu berdoa, “Ya Tuhanku, sesungguhnya aku sangat memerlukan sesuatu kebaikan (makanan) yang Engkau turunkan kepadaku.”
Mengundang Musa untuk menemui ayahnya

Ketika kedua perempuan itu kembali ke rumah begitu cepat dengan membawa domba, ayah mereka terkejut karena dia tahu membutuhkan waktu yang lama untuk memberi ternaknya minum di sumur tadi. Ayahnya pun bertanya kepada mereka apa yang telah terjadi, mereka memberi tahu dia apa yang telah dilakukan Musa. Jadi dia mengirim salah satu putrinya untuk memanggil orang asing itu untuk menemui ayahnya.

Allah berfirman: Kemudian datanglah kepada Musa salah seorang dari kedua perempuan itu berjalan dengan malu-malu, artinya, dia berjalan seperti wanita merdeka, seperti yang diriwayatkan dari Panglima Setia, ʿUmar ibn Al-Khaṭṭâb:

“Dia menutupi dirinya dengan lipatan pakaiannya. ” Ibn Abî timâtim mencatat bahwa mAmr ibn Maymûn berkata: “Umar berkata:‘ Dia datang berjalan dengan malu-malu, meletakkan pakaiannya di wajahnya. Dia bukan salah satu dari wanita pemberani yang datang dan pergi sesuka mereka. ”

Dia berkata, “Sesungguhnya, ayahku mengundangmu untuk memberi balasan sebagai imbalan atas (kebaikanmu memberi minum ternak) kami.” Ini adalah contoh sopan santun: dia tidak mengundangnya secara langsung agar dia tidak memiliki pemikiran yang mencurigakan tentangnya. Justru dia berkata: Ayah saya mengundang Anda sehingga ia dapat memberi hadiah kepada Anda karena menyirami domba kami.

Musa menerima undangan itu, dan ketika dia bangun dia memintanya untuk berjalan di belakangnya dan membimbingnya ke rumahnya dengan melemparkan kerikil ke arah yang diminta Musa berjalan di depan, dengan dia di belakang. Ini adalah contoh dari kesederhanaan Musa yang patut dicontoh.

Bayangkan skenarionya: dia adalah seorang pangeran yang pasti membuat wanita melemparkan dirinya ke arahnya, tetapi kita melihatnya di sini dia ‘menurunkan pandangannya,’ yang harus dilakukan oleh semua pria Muslim.

Bertemu Calon Mertua

Jadi, ketika (Musa)mendatangi ayah wanita itu (Syeikh Madyan) dan dia (Syeikh Madyan) menceritakan kisah (mengenai dirinya), dia berkata, “Janganlah engkau takut! Engkau telah selamat dari orang-orang yang zalim itu.” Sang ayah menenangkan Musa dan memintanya untuk merasa nyaman di wilayahnya, karena ia telah meninggalkan kerajaan Firaun yang tidak memiliki wewenang di negeri ini.

Dan salah seorang dari kedua (perempuan) itu berkata, “ Wahai ayahku! Jadikanlah dia sebagai pekerja (pada kita), sesungguhnya orang yang paling baik yang engkau ambil sebagai pekerja (pada kita) ialah orang yang kuat dan dapat dipercaya.”

Salah satu dari dua anak perempuan pria itu mengatakan ini, dan dikatakan bahwa dialah yang berjalan di belakang Musa. ʿUmar, Ibn ʿAbbâs, Qatâdah, Muḥammad ibn Isḥâq dan yang lainnya berkata: “Ketika dia berkata: ‘Sesungguhnya, yang terbaik untuk kamu pekerjakan adalah yang kuat, dapat dipercaya,’ ayahnya berkata kepadanya: ‘Apa yang kamu ketahui tentang itu? ‘Dia berkata dalam jawaban:’ Dia mengangkat batu yang hanya bisa diangkat oleh sepuluh orang, dan ketika aku kembali bersamanya, aku berjalan di depannya, tetapi dia berkata kepadaku, berjalan di belakangku, dan jika aku bingung arahnya, lemparkan kerikil sehingga saya akan tahu ke mana harus pergi. ”

Lihat Juga :  Kisah Uwais Dinobatkan Rasulullah Penghuni Langit karena Baktinya kepada Ibu

Keluarga Baru Musa di Madyan

Saya bermaksud untuk menikahi salah satu dari dua putri saya ini kepada Anda. Sang ayah mengajukan tawaran kepada Mûsa: rawat kawanan domba saya selama delapan tahun. Lalu pria itu menambahkan: Tetapi jika Anda menyelesaikan sepuluh tahun, itu akan menjadi suatu kebaikan dari Anda.

Imam Bukhari mencatat bahwa Saʿid ibn Jubair berkata: “Seorang Yahudi dari orang-orang Hirah bertanya kepada saya: ‘Manakah dari dua istilah yang Musa penuhi?’ Saya berkata: ‘Saya tidak tahu! Tapi izinkan saya pergi ke cendekiawan Arab dan tanyakan padanya.

“Jadi saya pergi ke Ibn ‘Albb dan bertanya padanya. Dia berkata: ‘Dia memenuhi yang lebih lama dan lebih baik dari mereka, karena ketika seorang Rasul Allah mengatakan dia akan melakukan sesuatu, dia melakukannya dengan cara terbaik.’

Setelah masa itu selesai, Musa diberi kenabian dengan perintah kembali ke Mesir untuk mengajak Firaun pada Islam dan memintanya untuk membiarkan Bani Israel pergi.

Pelajaran yang dapat dipetik

Memang, berbagai pelajaran dapat dipetik dari kisah nyata nabi Musa dan ayah mertuanya. Satu pelajaran yang tampak besar di antara pelajaran-pelajaran ini adalah bahwa sang ayah memberikan putrinya untuk menikah dengan Musa hanya setelah memastikan bahwa ia benar secara agama dan ini adalah dasar di mana pernikahan dalam Islam harus didirikan.

Seperti dalam sebuah hadist, Rasulullah SAW bersabda yang artinya : Jika datang kepada kalian seorang lelaki yang kalian ridhai agama dan akhlaknya, maka nikahkanlah ia. Jika tidak, maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan kerusakan yang besar.” (HR. Tirmidzi)

Sayangnya hari ini, jika ada seorang pria muda datang untuk melamar anak perempuannya, banyak ayah sama sekali tidak peduli terhadap apa pun selain status keuangan apakah dia memiliki cukup pendapatan untuk membuatnya bahagia.

Perjodohan Allah

Pertemuan mereka adalah contoh indah dari kesatria; model sempurna tentang apa artinya menjadi pria dan apa artinya menjadi wanita. Tidak ada pertunangan, dan tidak ada janji cinta tanpa akhir. Kisah mereka adalah kisah cinta yang disutradarai oleh Allah.

Kisah mereka memberi kita wawasan tentang bagaimana seharusnya menjalin hubungan. Orang mengatakan cinta itu menyakitkan. Jika itu adalah cinta sejati yang ditulis oleh Allah, itu tidak akan pernah menyakiti, karena cinta adalah berkah dari Allah yang ia berikan kepada pasangan.

Tetapi jika cinta cenderung menyakitkan, maka ketahuilah bahwa itu datang dari setan dan bahwa kisah cinta ini akan berdampak buruk bagi kedua belah pihak yang terlibat, karena itu adalah sesuatu yang tidak ditentukan oleh Allah. Nabi Muhammad SAW pernah bersabda dalam sebuah hadist bahwa tidak ada yang lebih baik bagi dua orang yang saling mencintai selain menikah. (*/SUMBER: OKEZONE.COM)

Tags
Close