KELUARGA

Tinggalkan Mengumbar Kehebatan dan Mencari Ketenaran

ASSAJIDIN.COM – Ternyata dalam Islam ingin tenar itu adalah sesuatu yang terlarang. Sebab, mencari ketenaran merupakan sikap yang tercela dalam kondisi apapun. Seorang mukmin itu adalah orang yang tunduk patuh dan tawadhu’ tidak menyukai ditunjuk dengan jemari.

Para sahabat dahulu menyebutkan bahwa di antara sarana terbesar yang akan merusak seseorang untuk sampai kepada Rabbnya adalah,  menyukai ketenaran, merasa mulia di hadapan manusia dan sangat banggga dengan kekuasaan yang diembannya.

“Kalau dalam Islam tenar atau juga hamper sama dengan sikap sombong itu tidak dibolehkan, karena hanya Allah yang memiliki pakaian sombong,”ujar Ustads Imron Taslim pada sebagian dari kajian yang disampaikannya di Al Furqon waktu lalu.

Ia mengibaratkan ketenaran itu dengan apa yang dimaksud Allah dengan firman-Nya dalam surat Luqman yang artinya:”Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi  dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri.” (QS. Luqman: 18)

Lihat Juga :  Suami Soleh itu Takkan Merendahkan Istrinya

*Ketenaran yang Merusak

Dalam sebuah hadist yang diriwayatkan oleh, Imam Tirmidzi, bahwa Rasulullah SAW bersabda: “Tidaklah ada dua srigala yang sedang lapar yang dilepaskan ke kawanan domba lebih rusak dari pada kegigihan seseorang mengejar harta dan kemuliaan untuk agamanya”. ( HR Tharmizi)

Maka Rasulullah –shallallahu ‘alaihi wa sallam- telah menjelaskan semisal bahwa kegigihan mengejar harta dan kemuliaan namun disertai dengan rusaknya agama, tidak lebih kurang dengan rusaknya dua srigala yang sedang lapar masuk ke kandang kambing, hal itu begitu nyata; sungguh selamatnya agama tidak memerlukan kegigihan duniawi tersebut; karena jika hati sudah merasakan manisnya beribadah dan cinta kepada Allah tidak ada lagi sesuatu yang lebih ia cintai hingga mengalahkan ibadahnya, oleh karena itu bagi mereka yang ikhlas akan dipalingkan dari keburukan dan kekejian”. (Majmu’ Fatawa: 10/215)

Mencintai ketenaran dan kemuliaan merupakan penyakit yang tersembunyi di dalam jiwa, menghancurkan hati yang hampir saja tidak menyadarinya kecuali setelah masuk begitu mendalam, sulit dideteksi dan kerusakannya pun sulit diperbaiki.

Lihat Juga :  Cara Mudah Menjaga Jantung Sehat, Coba Lakukan Kebiasaan ini

Syeikh Islam Ibnu Taimiyah –rahimahullah- berkata: //“Banyak syahwat tersembunyi yang bercampur dengan jiwa, akan tetapi dengan merealisasikan cinta kepada Allah, beribadah kepada-Nya, ikhlas dalam beragama tidak akan mampu merusaknya, seperti halnya perkataan Syaddad bin Aus: “Wahai sisa-sisa orang Arab, sesungguhnya yang paling aku takutkan kepada kalian adalah riya’ dan syahwat yang tersembunyi”. Dikatakan kepada Abu Daud As Sajastani: “Apa yang dimaksud dengan syahwat yang tersembunyi ?”, dia berkata: “Mencintai kekuasaan dan ketenaran”. (Majmu’ Fatawa: 10/214-215)

Di antara bencana terbesar adalah mencintai ketenaran dan kemuliaan dunia dan berusaha mengejarnya, jiwanya ingin agar semua orang memujinya baik dalam kebenaran maupun kebatilan.  Sesungguhnya ketawadhu’an itulah yang harus dikejar, bukan ketenaran dunia.(*)

Penulis: Bangun Lubis

 

Close