SYARIAH

Virus Corona Hukuman dari Allah?

ASSAJIDIN.COM –Banyak orang mengklaim atau berasumsi bahwa virus corona yang menyebar di kota Wuhan adalah Hukuman Ilahi terhadap orang-orang Cina atas apa yang terjadi pada muslim Uighur.

Benarkah demikian?

Dokter Yasir Qadhi, seorang profesor di Rhodes College, mengatakan bahwa jenis asumsi semacam itu tidak hanya tidak menguntungkan dari perspektif teologis, tetapi juga tidak sesuai dari perspektif kemanusiaan.

“Tidak seorang pun di antara kita yang memenuhi syarat untuk berbicara atas nama Allah. Kami tidak dalam posisi untuk menyatakan mengapa sesuatu terjadi, atau untuk menghubungkan tragedi umum dengan kejahatan tertentu. Dan kami tidak menunjukkan belas kasihan ketika kami mengklaim semua orang yang ditaklukkan ini dihukum karena kejahatan yang sebagian besar tidak ada sangkut pautnya dengan mereka. Bayangkan jika sesuatu terjadi di kota Anda dan keluarga Anda, dan yang lain mengatakan ini karena sesuatu yang dilakukan pemerintah Anda” katanya.

Lihat Juga :  One Day One Ayat : Quran Surat Albaqoroh 187, Istri Pakaian Bagi Suami, Suami Pakaian Bagi Istri

Sebaliknya, kita mengatakan seperti yang dikatakan oleh Nabi SAW, ketika ibu kita Aisyah bertanya kepadanya tentang wabah:

“Ini adalah hukuman yang Allah kirimkan kepada siapa pun yang Dia kehendaki, tetapi Allah juga telah menjadikannya sebagai rahmat bagi orang beriman. Jadi siapa pun yang terserang wabah di kotanya, dan ia tetap di sana, bersabar, mengharapkan Allah untuk memberinya ganjaran, mengetahui bahwa tidak ada yang akan terjadi padanya kecuali apa yang telah ditetapkan Allah, akan diganjar ganjaran dari seorang martir!” (Al-Bukhari).

Jadi kita belajar bahwa setiap bencana, pribadi atau komunal, bisa merupakan akibat dari dosa, dan berpotensi menjadi hukuman, tetapi kami tidak mengaitkannya dengan satu dosa atau kejahatan.

Dan kami juga memberikan harapan kepada mereka yang berada di tempat-tempat seperti itu: berpaling kepada Allah, mencari bantuan-Nya, bersabar, dan tahu bahwa tidak ada yang terjadi kecuali dengan Keputusan Allah. Kami tidak membuat mereka merasa buruk atau mengklaim bahwa mereka semua dihukum atau -Allah melarang- menertawakan tragedi mereka seperti yang tampaknya dilakukan oleh beberapa orang.

Lihat Juga :  Pentingnya Bersikap Tadharru', Seperti Apa?

Setiap bencana, baik pribadi maupun nasional, memiliki potensi untuk menjadi hukuman, atau sarana belas kasihan. Cara kita merespons itulah yang menentukan di antara keduanya.

Dan Allah tahu yang terbaik.

Sungguh menyedihkan bahwa saya perlu membuat pernyataan sangkalan ini tetapi beberapa orang selalu membaca dalam kondisi terburuk: dukungan saya untuk Uighur sangat keras dan vokal, dan saya telah memberikan khutbah, meningkatkan kesadaran, dan membuat qunut untuk mereka. Tentu saja kita marah dengan apa yang dilakukan pemerintah Tiongkok, tetapi kita tidak menertawakan bencana komunal sebagai respons terhadap kemarahan kita. [*/SUMBER: ABOUT ISLAM]

Back to top button