KESEHATAN

Tangan dan Kaki Kaku-kaku, Waspada Serangan Asam Urat

ASSAJIDIN.COM —  Gout adalah bentuk umum dari artritis yang biasanya mempengaruhi sendi di pangkal jempol kaki, meskipun itu dapat menyebabkan gejala pada jari, pergelangan tangan, siku, lutut, dan pergelangan kaki.

Gejala timbul ketika kadar asam urat dalam darah yang terlalu tinggi karena konsumsi purin yang berlebihan.

Senyawa kimia ini ada dalam daging dan alkohol, serta makanan lain, dan ginjal tidak selalu bisa mengeluarkannya dengan cukup cepat.

Akibatnya, kristal urat menumpuk di sendi yang terkena.

Berikut ini gejala yang dialami ketika asam urat tinggi yang menyebabkan nyeri sendi pada tangan dan kaki.

1. Nyeri sendi intens

Bagi kebanyakan orang dengan gout, rasa sakit parah di jempol kaki adalah gejala pertama.

Penumpukan kristal urat di sendi menyebabkan rasa sakit ini dan biasanya hanya mempengaruhi satu sendi pada satu waktu, meskipun itu dapat menyebar ke sendi lain di flare berikutnya.

36 jam pertama atau lebih sering paling menyakitkan. Nyeri sendi akibat asam urat biasanya sembuh dalam waktu sekitar seminggu hingga 10 hari.

2. Pembengkakan

Pembengkakan akibat asam urat biasanya merupakan akibat dari peradangan yang terjadi di dalam sendi yang terkena.

Ini adalah salah satu tanda-tanda gout yang paling umum dan dapat dikenali dan dirasakan langsung pada persendian yang terkena.

Onsetnya biasanya cepat, dan rasa sakit dan bengkak muncul pada waktu yang bersamaan.

Ketika mengalami serangan gout, akan sangat membantu jika orang tersebut melepaskan kaus kaki atau celana yang ketat di sekitar pergelangan kaki; tekanan ini terhadap bengkak lemas dapat menyebabkan rasa sakit meningkat.

3. Kemerahan

Nyeri sendi, pembengkakan, dan kemerahan adalah tiga gejala universal gout. Siapa pun yang mengalami serangan gout akan melihat kemerahan di atas sendi yang terkena.

Lihat Juga :  Sempat Heboh, RSMH Pastikan Pasien Negatif Virus Corona

Tanda ini sebagian besar disebabkan oleh peradangan di dalam sendi. Mungkin juga akibat dari peregangan dan pembengkakan jaringan dan peningkatan aliran darah ke daerah tersebut.

4. Panas

Pembengkakan dan kemerahan pada sendi yang terkena akan terasa hangat atau panas saat disentuh, karena peradangan di dalam sendi dan jaringan di sekitarnya.

Suhu tampaknya memancar keluar dari sambungan. Dokter hanya akan mendiagnosis gout jika orang tersebut mengalami pembengkakan, rasa sakit, kemerahan, dan panas, karena ini adalah tanda-tanda pasti serangan.

5. Rentang gerakan terbatas

Seseorang yang mengalami serangan gout mengalami kesulitan menggerakkan sendi yang terkait. Ada beberapa alasan untuk ini.

Tidak hanya orang tersebut mungkin mengalami terlalu banyak rasa sakit, tetapi pembengkakan yang terkait juga dapat mencegah persendian bergerak seperti seharusnya.

Plus, kristal asam urat dalam sendi itu sendiri dapat menyebabkan kekakuan.

6. Ketidaknyamanan tetap

Sementara rasa sakit terburuk yang terkait dengan serangan gout biasanya sembuh dalam satu atau dua hari, ketidaknyamanan dapat bertahan di sendi selama beberapa hari atau minggu, meskipun akhirnya harus hilang.

Serangan selanjutnya dapat bertahan lebih lama dan memengaruhi lebih banyak persendian.

Tergantung pada tingkat keparahan dan frekuensi, gout dapat menyebabkan masalah nyeri kronis.

7. Kelembutan ekstrim

Dengan serangan gout, nyeri tekan memiliki karakteristik yang terpisah dari rasa sakit. Seperti disebutkan, nyeri sendi yang intens adalah ciri khas dari serangan gout.

Kelembutan lebih berpengaruh pada bagian luar sendi. Misalnya, seseorang yang mengalami gout mungkin tidak dapat mengistirahatkan lututnya tanpa mengalami peningkatan rasa sakit.

Asam urat pun menyerang kaki dan tangan

Lihat Juga :  Hindari Lima Jenis Sayuran Tinggi Purin ini Agar Asam Urat tidak Kambuh

8. Sakit kronis

Nyeri dan nyeri kronis bisa menjadi tanda bahwa gout semakin memburuk. Seseorang yang terus mengalami nyeri sendi beberapa minggu atau bulan setelah serangan gout dapat mengalami kerusakan jangka panjang.

Meskipun tidak sesakit suar, umur panjang dari sakit tumpul ini dapat secara signifikan mempengaruhi kualitas hidup seseorang.

9. Kulit kering, mengelupas

Baca Juga: 8 Hal yang Perlu Diperhatikan untuk Atasi Kulit Kering, Termasuk Hindari Produk dengan Wewangian

Kulit kering dan mengelupas pada sendi yang terkena adalah gejala umum dari gout dan biasanya merupakan akibat dari peradangan dan pembengkakan yang meregangkan jaringan dan menyebabkan kerusakan pada lapisan permukaan kulit.

Kulit yang mengupas dan kering ini dapat bertahan selama berhari-hari setelah serangan gout sembuh.

10. Pembentukan tophi

Tophi adalah deposit besar asam urat yang menumpuk di sendi setelah serangan gout berikutnya.

Mereka menyebabkan sendi menjadi cacat permanen dan dapat sangat mempengaruhi kualitas hidup. Tophi tidak pergi setelah serangan gout terselesaikan.

Gejala asam urat pada tangan.
11. Onset cepat, biasanya di malam hari

Kualitas khas dari serangan gout adalah bahwa biasanya datang tiba-tiba, cepat, dan pada malam hari. Suar dapat mencapai titik terburuknya dalam 12 jam.

Orang tersebut mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda akan terjadinya kambuh di siang hari dan kemudian bangun di malam hari dengan rasa sakit yang hebat.

12. Gejala sistemik

Gout dapat menyebabkan berbagai gejala sistemik, termasuk mual dan kehilangan nafsu makan.

Gejala-gejala ini dapat terjadi tepat sebelum suar, selama puncaknya, atau ketika serangan gout sembuh. Ini tidak umum tetapi terjadi pada beberapa orang dengan gout. (*/SUMBER: INTISARI)

Tags
Close