LIFESTYLE

Masa Lalu Biarlah Masa Lalu, Begini Cara Melupakan Kenangan Pahit

AsSAJIDIN.COM — Masa lalu biarlah masa lalu, begitu syair sebuah lagu. Manusia memang harus menjalani hidup dengan menghadapi segala ketentuannya. Kadang-kadang yang terjadi akibat kebodohan diri sendiri, atau ketidaktahuan atau akibat perbuatan orang lain kepada kita.

Siapapun manusia di muka bumi ini pasti memiliki kenangan. Apakah yang menggetarkan hati, membuat selalu rindu, hingga senantiasa ingin berada di momen itu. Namun tak jarang juga hal-hal buruk kita alami, seolah memeluk erat-erat. Hingga seringkali berbagai upaya dilakukan untuk membuangnya jauh-jauh karena sangat mengganggu.

Ingatlah semua yang sudah terjadi adalah ketentuan dari Yang Maha Memberi Takdir. Seandainya sulit melepaskan suatu memori yang terkategorikan menyakitkan hati, sebaiknya kita mulailah maknai dan pahami bahwa hidup ini singkat. Kelak ada saat di mana hari pertanggungjawaban tiba.

Berikut ada beberapa tips yang bisa diingat atau dilakukan jika sedang berada dalam himpitan kesusahan melenyapkan kenangan pahit dari sisi kehidupan:

Lihat Juga :  Kewajiban Memenuhi Undangan dan Memuliakan Tamu

1. Niat
Bismillahkan… berniatlah apa sebenarnya yang menjadi tujuan untuk benar-benar terbebas dari kepahitan itu. Seperti yang sudah sering kita dengar dan ketahui bersama bahwa semua tergantung niatnya. Jika niat itu baik, insha Allah akan dimudahkan Allah dan kebaikan yang menyertainya.

2. Ikhlas
Kita teramat sering mendengar kata ini, jika ikhlas berarti tak perlu menyebutnya lagi. Ikhlas itu cukuplah sematkan dalam hati, resapi saja kejadian yang membuat hati terluka. Bukan berarti kita melupakan, tapi kita mengizinkan hati dan pikiran kita kembali jernih.

3. Bersyukur
Salah satu ciri bersyukur adalah dengan bersabar menerima apapun yang terjadi atau atas tiap peristiwa yang tengah dialami. Bukankah itulah tugas seorang hamba? Semakin banyak kita bersyukur, semakin bertambahlah nikmat dari Allah SWT. Jadi jikapun kegetiran hidup sedang menerpa, tetaplah bersyukur dan bersabar, itulah tanda orang beriman.

4. Petik Hikmah
Tidak semua orang mendapatkan kesempatan yang sama. Ingatlah bahwa sebenarnya Allah memilih siapa yang pantas untuk menerima peristiwa (kejadian) apa saja yang dialami seseorang, apakah baik atau buruk. Kenapa harus kita? Karena dianggap mampu, meski kadang merasa diri lemah. Sebenarnyalah Allah sedang menguji hamba-Nya yang kelak akan mendapatkan hikmah terbaiknya.

Lihat Juga :  Ustad Syafiq Riza Basalamah : Begini Ucapan Idul Fitri Sesuai Sunnah

5. Berdoa
Yang terpenting dari kelima poin ini adalah berdoa. Lebih mendekatkan diri kepada Allah, tingkatkan ibadah. Mengadulah pada-Nya, berikhtiar sebaik mungkin dan yakinlah pertolongan Allah akan datang untuk menggantikan episode hitam. Dengan sendirinya insha Allah akan terkuak jalan keluar dari setiap permasalahan yang mendera hari-hari.

Demikian beberapa tip yang bisa coba dilakoni saat merasa diri tak mampu menghapus kenangan pahit. Kita sepantasnyalah semakin memahami, menelaah diri dan muhasabah diri atas setiap apa yang Allah gariskan. Sadarilah sepenuhnya bahwa sesungguhnya tempaan diberikan Allah agar kita semakin terasah. (*/sumber: republika)

Tags
Close