Uncategorized

Membunuh dan Memutilasi Kekasih, Prada DP Harus Habiskan Sisa Hidupnya di Penjara

AsSAJIDIN.COM –- Inilah kisah akhir Prada Deri Pramana (Prada DP). Kekalapannya tega membunuh kekasih Vera Oktaria dan memutilasinya beberapa waktu lalu berbuah hukuman bagi dirinya. Prada DP divonis hukuman penjara seumur hidup oleh hakim pengadilan militer I-04 Jakabaring Palembang, Kamis (6/9/2019). Artinya Prada DP akan menghabiskan sisa umurnya hingga meninggal dunia di dalam penjara.

Selain hukuman penjara seumur hidup, majelis hakim juga memutuskan Prada DP dipecat dari instansi TNI Angkatan Darat (AD).

“Menyatakan bahwa terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana pembunuhan berencana. Untuk itu, terdakwa dijatuhi hukuman penjara seumur hidup serta dipecat dari dinas militer angkatan darat,” kata ketua majelis hakim Letkol Chk Khazim SH lalu mengetok palu tanda sahnya putusan.

Sidang dimulai pukul 09.40 dan berakhir hingga pukul 13.00 WIB. Secara bergantian, majelis hakim membacakan amar putusan sebanyak 175 lembar.

Dalam persidangan, majelis hakim menyatakan ada motif kecewa dan sakit hati Prada DP terhadap Vera Oktaria yang tak lain adalah kekasihnya sendiri.

Hal itu berujung dendam sehingga terdakwa tidak dapat berpikir jernih dan sampai tega melakukan tindak pidana tanpa peduli dengan aturan hukum yang berlaku.

Lihat Juga :  Sumsel Putuskan tak Naikkan UMP 2021

“Hakikat perbuatan terdakwa adalah upaya melampiaskan rasa kecewa. Hal itu menunjukan sikap arogansi dan mengikuti hawa nafsu,” kata majelis hakim.

Adapun yang meringankan terdakwa adalah dirinya bersedia untuk menyerahkan diri, meskipun sempat kabur setelah melakukan pembunuhan.

Prada DP pun menyesal dan bersedia meminta maaf atas perbuatannya walaupun permintaan itu belum diterima keluarga korban.

Sedangkan hal yang memberatkan terdakwa adalah tindak kejahatannya sangat bertentangan dengan jalan militer dan sikap manusia.

Dimana terdakwa telah membunuh secara keji dan berusaha menghilangkan korban serta jejak. Perbuatan itu diumpamakan membunuh binatang, sehingga sangat tidak manusiawi.

“Serta terdakwa dinilai kerap kali memberikan keterangan yang berbelit-belit selama persidangan,” ujarnya.

Majelis hakim menilai perbuatan Prada DP terbukti melanggar ketentuan pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana.

Usai persidangan, Prada DP terlihat menangis mendengar putusan hakim yang dijatuhkan padanya. Sementara itu, Suhartini (50) ibu kandung Vera Oktaria, mengaku menerima hukuman seumur hidup penjara yang diterima Prada DP.

Meskipun di hatinya masih terasa ada ganjalan. Sebab, di benaknya ia sangat ingin agar pembunuh anaknya dijatuhi hukuman mati.

“Saya menerima putusan hakim. Meskipun sebenarnya saya sangat ingin dia dihukum mati. Tapi kalau memang seperti itu keputusan hakim, kami hormati,” ujarnya saat ditemui usai sidang.

Lihat Juga :  Berawal Kisah ini, Sejarah Tahun Baru Hijriah

Prada DP menjalani sidang dengan agenda putusan majelis hakim atas perkara pembunuhan terhadap Vera Oktaria yang tak lain adalah kekasihnya sendiri.

Sidang digelar di pengadilan militer I-04 Jakabaring Palembang, Kamis (26/9/2019).Selama persidangan, Suhartini terlihat tenang saat mendengarkan amar putusan yang dibacakan majelis hakim. Namun, sesekali terlihat Suhartini juga menyeka air mata yang jatuh membasahi pipinya.

Hal berbeda terlihat dari Rini, kakak kandung Vera yang justru terlihat gelisah menahan tangis selama persidangan.

“Yang saya tahu, hukuman seumur hidup artinya dia dihukum sampai mati di penjara. Saya terima dengan keputusan itu. Biarlah sampai mati orang itu di penjara terus,” katanya dikutip sibernas dari tribunnews.com

Sementara itu, Kepala Oditur 1-05 Palembang Kolonel Mukholid, vonis hukuman seumur yang dijatuhkan majelis hakim sama dengan tuntutan Oditur.

Dengan tegas Mukholid mengatakan, Prada DP akan menetap di penjara hingga akhir hayatnya.

“Hal itu sesuai dengan pasal 12 KUHP. Bahwa yang bersangkutan akan menjalani sisa hidupnya di penjara,” katanya. (*/sumber: sibernas)

Back to top button