INTERNATIONAL

Masya Allah, Pemuda-pemuda Muslim London ini Berangkat Haji dengan Naik Sepeda

AsSAJIDIN.COM — Namanya sudah Panggilan Allah, apa pun jalannya bisa ditempuh. Contohnya adalah para pemuda muslim asal London ini.
Sebanyak delapan pesepeda Muslim asal Inggris sudah tiba di Istanbul, Turki pada Sabtu (13/7/2019). Mereka beristirahat dalam perjalanan haji panjang mereka dari London ke Kota Madinah, kota suci kedua umat Muslim.

“Perjalanan ini sangat penting. Kami semua berada di jalan demi keyakinan. Kami bertemu orang-orang hebat di sepanjang jalan dan kami memiliki kisah-kisah hebat,” ujar salah satu pesepeda Zain Lambat.

“Syukurlah kami merasa bahagia saat kami melakukan perjalanan melewati berbagai tempat,” lanjut Zain.

Dilansir dari About Islam kemarin, delapan pesepeda yang berangkat naik haji itu menyebut diri mereka anggota Tour de Hajj. Mereka memulai perjalanan mereka sejak 7 Juni dan diperkirakan akan memakan waktu selama 60 hari.

Mereka berencana akan bersepeda melewati 17 negara yang berbeda, dengan hanya beristirahat saat melintasi Suriah dan Irak untuk menuju Mesir dengan pesawat.

Lihat Juga :  Ribuan Masyarakat Sumsel Gelar Aksi Solidaritas Selamatkan Uighur

Mereka melakukan Tour de Hajj dengan tujuan untuk meningkatkan kesadaran dan mengumpulkan dana untuk Muslim yang membutuhkan di seluruh dunia. Selain itu juga dananya untuk membangun masjid dan sekolah.

“Pada 7 Juni, kami berangkat dari London menggunakan sepeda. Kami berencana untuk mencapai Madinah setelah bersepeda sejauh 4.000 kilometer selama 60 hari,” kata pesepeda lainnya, Junaid Afzal.

“Sementara itu, kami juga mengumpulkan dana sejumlah 500.000 poundsterling untuk membantu orang di masjid dan sekolah.”

Zain berterima kasih kepada orang-orang Turki yang menyambut mereka dengan hangat di kota Istanbul.

“Ke mana pun kami pergi, ada masjid-masjid Turki, dan kami bertemu saudara-saudara Turki. Mereka menunjukkan keramahtamahan yang luar biasa kepada kami. ”

“Jika Anda memiliki niat yang sangat baik untuk beribadah, Allah pasti akan membuat jalan Anda lebih mudah,” kata Zain.

“Kami berangkat dengan anggaran yang sangat kecil, tetapi Allah memperkenalkan kepada orang-orang yang luar biasa di sepanjang jalan dan membantu rezeki kami.”

Lihat Juga :  Aturan Baru di Saudi Bakal Disahkan: Bikin Masjid Bau, Menyerobot Antrean Masuk Tindak Kriminal

Sebelumnya ada petualangan serupa yang berkaitan dengan perjalanan ke Tanah Suci.

Bulan lalu, sekelompok empat pesepeda asal Kenya dan dua anggota pendukungnya memulai perjalanan panjang dari Nairobi ke Makkah untuk melakukan haji sekaligus mengumpulkan dana untuk biaya pendidikan anak-anak yang membutuhkan di Kenya.
Pada tahun 2018, satu keluarga Muslim Indonesia melakukan perjalanan bersepeda panjang 13.000 kilometer ke Makkah untuk melakukan haji.

Pada 2017, seorang Muslim Indonesia lainnya berjalan lebih dari 9.000 kilometer untuk melakukan haji.

Pada 2012, Muslim Bosnia berusia 47 tahun, Senad Hadzic, mencapai kota suci Makkah dengan berjalan kaki untuk melakukan haji.

Muslim dari seluruh dunia datang ke Mekah setiap tahun untuk melakukan haji, satu dari lima rukun Islam.

Haji terdiri dari beberapa ritual, yang dimaksudkan untuk melambangkan konsep-konsep penting dari iman Islam. Setiap Muslim dewasa yang berbadan sehat dan mampu secara finansial harus melakukan haji setidaknya sekali dalam seumur hidup.(*/sumber: okezone.com)

Tags

Berita Terkait

Close