SYARIAT

Memaafkan dan Meminta Maaf Menurut Alquran dan Hadist

ASSAJIDIN.COM –– Memaafkan orang lain adalah salah satu ciri orang yang bertakwa. Firman Allah dalam surat Ali Imran ayat 133-134 yang terjemahannya sebagai berikut :

Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa,

Surat Ali ‘Imran Ayat 134

لَّذِينَ يُنْفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ

(yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.

Memaafkan lebih utama dari meminta maaf. Maha benar Allah, jika semua manusia punya sikap memaafkan, amanlah dunia ini. Tapi bukan berarti memohon maaf tidak dianjurkan. Namun memaafkan akan menjadi jalan lurus bagi yang  meminta maaf.

Lihat Juga :  Shalat Sunah Mutlak, Tata Cara dan Keutamaannya

Ayat Allah di atas didukung dengan hadist  nabi.

Rasulullah shallallahu ’alaihi wa sallam bersabda,

من كانت له مظلمة لأخيه من عرضه أو شيء فليتحلله منه اليوم قبل أن لا يكون دينار ولا درهم إن كان له عمل صالح أخذ منه بقدر مظلمته وإن لم تكن له حسنات أخذ من سيئات صاحبه فحمل عليه

“Orang yang pernah menzalimi saudaranya dalam hal apa pun, maka hari ini ia wajib meminta agar perbuatannya tersebut dihalalkan oleh saudaranya, sebelum datang hari saat tidak ada ada dinar dan dirham, karena jika orang tersebut memiliki amal saleh, amalnya tersebut akan dikurangi untuk melunasi kezalimannya. Namun, jika ia tidak memiliki amal saleh maka ditambahkan kepadanya dosa-dosa dari orang yang ia zalimi.” (H.r. Bukhari, no. 2449)

Lihat Juga :  One Day One Ayat : QS Albaqarah 271, Sedekah Menghapus Kesalahan

Kata “اليوم” (hari ini) menunjukkan bahwa meminta maaf itu dapat dilakukan kapan saja, dan yang paling baik adalah meminta maaf dengan segera karena kita tidak tahu kapan ajal menjemput.

Dari hadist ini jelaslah bahwa Islam mengajarkan untuk memaafkan dan meminta maaf, jika orang lain berbuat salah atau kita berbuat kesalahan kepada orang lain.

Terkait bagi orang yang memiliki kesalahan bertepatan dengan Sya’ban atau Ramadan, tidak ada larangan memanfaatkan waktu menjelang Ramadan untuk meminta maaf pada bulan ini, kepada orang yang pernah dizaliminya tersebut. Wallahualam bisshawab.(*)

Tags

Berita Terkait

Close