INTERNATIONAL

Bersyukur Islam Melarang, Pemuda Thailand Diamputasi Kakinya Gara-gara Makan Dadih Darah Babi

AsSAJIDIN.COM –– Allah SWT selalu memberi hikmah dari sesuatu hal yang diperintahkan-Nya untuk tidak dilakukan oleh umat. Salah satunya larangan memakan daging babi.
Bersyukurlah umat Islam dilarang mengonsumsi daging babi. Sebab, daging babi dan produk turunannya mengandung patogen yang mematikan.

Pengalaman mengenaskan karena mengonsumsi bagian dari daging babi telah dirasakan pemuda bernama Pao Nopparat Milinthanuch.

Pria dari Thailand ini harus kehilangan kedua kakinya karena memakan dadih darah babi yang mengandung patogen Streptococcus suis.

Kisah memilukan yang dialami Nopparat berawal pada tahun 2016 lalu, ketika dia pulang ke kampung halamannya.

Makan Darah Babi di Festival Songkran. Menurut laman Khaosod, insiden berawal ketika Nopparat pulang kampung untuk merayakan Festival Songkran.

Saat sesi jamuan makan, Nopparat makan beberapa potong dadih darah babi. Awalnya dia tidak merasakan hal yang aneh. Namun, dia baru merasa tidak enak badan saat kembali ke Bangkok beberapa hari kemudian.

Lihat Juga :  40 Pekerja Asing di Dubai Ramai-ramai Bersyahadat

Nopparat mengaku ototnya jadi kram dan badannya demam. Tangan dan kaki juga terasa dingin. Akhirnya, Nopparat memutuskan pergi ke rumah sakit untuk memeriksakan kondisinya tubuhnya.

Setelah melakukan beberapa tes, dokter menemukan bahwa darah Nopparat terinfeksi oleh patogen dan kondisinya memburuk dengan cepat. Nopparat menderita sepsis, gagal ginjal akut dan juga mengalami kesulitan bernapas.

Para dokter dengan cepat mulai menanganinya. Tetapi waktu 24 jam ke depan merupakan momen penting dalam hidup Nopparat. Jika tidak segera ada perbaikan yang berarti, Nopparat tidak dapat bertahan hidup.

Pada saat itu, kakinya mulai mengalami nekrosis (pembusukan) akibat ada infeksi di jari kakinya. Dokter memberi rekomendasi agar Nopparat menjalani amputasi untuk menyelamatkan hidupnya.

Lihat Juga :  Menebar Kebaikan Bersama Komunitas #YukNgajiPalembang

Noparat benar-benar tidak punya pilihan selain mengamputasi kakinya. Baru-baru ini, dia muncul di sebuah talk show untuk berbagi pengalaman buruknya setelah mengonsumsi dadih darah babi.

Badan Kesehatan Dunia, WHO, menyatakan bahwa patogen Streptococcus suis menular tidak hanya melalui makanan yang dimasak kurang dari 70 °C. Tetapi melalui luka dan lecet di tangan juga. Biasanya ada masa inkubasi satu hingga tiga hari sebelum patogen mulai menyerang tubuh korbannya.

Beberapa gejala awal termasuk demam tinggi, mual, muntah, sakit kepala parah, dan nyeri sendi. Dalam kasus yang sangat parah, infeksi patogen ini bahkan dapat menyebabkan meningitis atau radang selaput otak. (*/sumber: World of Buzz/dream.co)

Tags
Close