Berita TerkiniLifestyle

Belajar Hidup dari Filosofi Ban

 

ASSAJIDIN.COM — Seorang anak memperhatikan ayahnya yang sedang mengganti ban mobil mereka.

Dia terheran-heran mengapa ayahnya mau repot-repot mengerjakan ini dan tidak memanggil orang bengkel saja untuk mengerjakannya.

Sang ayah tersenyum.
“Sini, nak, ada kesenangan tersendiri ketika kita mengganti ban, karena mengingatkan kita tentang filosofi ban yang bisa kita pelajari untuk hidup kita,”_ kata ayah.

Belajar dari ban? Tanya sang anak heran.

Sang ayah tertawa,
Perhatikan ban ini dengan segala sifat-sifatnya…”

Pertama, ban selalu konsisten¬† ¬† bentuknya, *Bundar…*_

Apakah dia dipasang di sepeda roda tiga, motor balap pamanmu, atau roda pesawat terbang._

Ban tak pernah berubah menjadi segi tiga atau segi empat._

*Kedua*, ban selalu mengalami kejadian terberat.

Ketika melewati jalan berlubang, dia dulu yang merasakan.

Saat melewati aspal panas, kotoran hewan atau ketika ada banjir, ban juga yang harus mengalami langsung.

Ketiga ban selalu menanggung beban terberat, ketika mobil sedang berjalan maupun diam, ketika mobil sedang kosong, maupun saat penuh penumpang dan barang._

Lihat Juga :  Inilah Keutamaan-keutamaan Zikir

Keempat, ban tak pernah sombong dan berat hati menolak permintaan pihak lain. Ban selalu senang bekerja sama._
Ketika pedal rem memerintahkannya berhenti, dia berhenti. Ketika pedal gas menyuruhnya lebih cepat, dia pun taat dan melesat.

Bayangkan kalau ban tak suka kerja sama dan bekerja sebaliknya?_
Saat direm malah ngebut, dan saat digas malah berhenti?_

Wow, benar juga!”_ puji sang anak.

Sifat *kelima* ban adalah meski banyak hal penting yang dilakukannya, dia tetap rendah hati dan tak mau menonjolkan diri.

Misalnya ketika di show room atau pameran mobil, pengunjung lebih mengagumi bentuk body mobil itu, lalu ketika mereka masuk ke dalam, yang menerima pujian berikutnya adalah interior mobil itu. Sofanya empuk, AC-nya dingin, dashboard-nya keren, dll._

Jarang sekali ada orang yang memperhatikan ban apalagi sampai memuji ban.

Lihat Juga :  Kisah Religi Almarhum Wak Gajah di Tanah Suci

Padahal semua kehebatan mobil, tak akan berarti apa-apa kalau bannya kempes atau bocor.

Sang ayah selesai mengganti bannya, dan berdiri menatap hasil kerjanya dengan puas.

“Yang *keenam* tentang filosofi ban adalah, betapa pun bagus dan hebatnya mobil yang kau miliki, atau sepeda yang kau punya, atau pesawat yang kita naiki, saat ban tak berfungsi, kita tak akan bisa kemana-mana. Kita tak akan pernah sampai ke tujuan.”

Sang ayah menuntaskan penjelasannya,
Jadi kelak, meski kau menghadapi banyak masalah dibanding kawan-kawanmu, tak mendapat pujian sebanyak kawan-kawanmu, bahkan terus menanggung beban berat di atas pundakmu tetaplah kamu konsisten dengan kebaikan yang kau berikan,
tetaplah mau bekerja sama dengan orang lain, jangan sombong dan merasa hebat sendiri, dan yang terpenting.

Tetaplah menjadi penggerak di mana pun kau berada.

Itulah yang ayah maksud dengan hal-hal yang bisa kita pelajari dari ban untuk hidup kita.”(*)

 

Berita Terkait

Close