Uncategorized

Apa Iya tak Boleh Menikah di Bulan Muharram?

ASSAJIDIN.COM — Ajaran Islam menganjurkan muslim untuk menyegerakan pernikahan jika mereka telah mampu secara finansial dan fisik. Pernikahan dalam Islam adalah bagian dari syariah dan sunnah Nabi.

Di Masyarakat, selain pertimbangan kemampuan fisik dan finansial, biasanya pihak-pihak yang akan terlibat pernikahan menentuan hari baik. Tak jarang, mereka menghindari hari atau bulan atau waktu-waktu tertentu yang dinilai ‘sial’

Konon, segolongan orang masih memegang pendapat bahwa bulan Muharram atau bulan pertama di tahun hijriah, merupakan bulan kesedihan. Sehingga, menikah pada bulan tersebut tidak disarankan.

Apakah benar tak boleh menikah di bulan Muharram?

Dr. Muzammil H. Siddiqi, mantan Presiden Masyarakat Islam Amerika Utara, seperti dikutip dari About Islam, menjelaskan beberapa hal.

Di bulan Muharram terdapat hari Asyura, yakni tanggal 10 Muharram. Itu memang hari yang menyedihkan dalam sejarah Islam. Sebab, pada hari itu cucu Nabi (yaitu Husain bin Ali bin Abi Thalib) bersama dengan banyak anggota keluarganya, dibantai secara brutal di Karbala pada tahun 61 Hijrah atau 680 Masehi. Peristiwa ini penting diingat untuk memetik hikmah atau pelajaran darinya.

Lihat Juga :  Insya Allah, Lima Penyakit ini Bisa Sembuh dengan Shalat Tahajud

Tidak ada lagi hari berkabung atau kesedihan di bulan Muharram kecuali pada hari dimana sejarah pilu itu tertoreh.

Selainnya, justru ada sebuah perintah yang sudah ada jauh sebelum kejadian di Karbala itu terjadi. Pada hari Asyura, di masa Nabi, juga ada satu hal yang tak boleh dilupakan, yakni puasa sunnah.

Nabi menganjurkan muslim untuk berpuasa pada hari Ayura untuk mengingat kuasa Allah dalam pembebasan Nabi Musa dan para pengikutnya dari penganiayaan dan penindasan di bawah Firaun Mesir. Selain itu, Nabi juga menganjurkan puasa Tasu’a di tanggal 9 Muharram untuk mengiringi puasa Asyura. Sehingga muslim tidak terjebak pada tradisi yang sama seperti Yahudi.

Lihat Juga :  Hukum Menerima Hadiah dari Hari Raya Umat Non Muslim

Jadi, tidak ada yang salah dalam menyelenggarakan upacara pernikahan atau pesta lainnya pada hari apapun di bulan Muharram. Sebab, pada dasarnya, semua hari adalah baik. Dan, semuanya milik Allah.

Menghindari pernikahan di bulan Muharram karena suatu kepercayaan yang salah dan tidak berdasar justru akan menyesatkan. Seorang muslim tak dibenarkan mengikuti ajaran atau kepercayaan semacam itu. [*/sumber:islampos.com]

Close