HeadlinePolitikUtama

Musim Nyapres dan Panasnya Dunia Politik, Yuk Bersatu dalam Perbedaan

AsSAJIDIN.COM — Jika NKRI ingin menjadi negara yang kuat dan disegani, maka setiap warganya wajib bersatu padu untuk menjaganya dari setiap penyebab perpecahan. Sedangkan pemerintahannya pun wajib amanah, bertanggung jawab dan berupaya maksimal untuk memprioritaskan stabilitas keamanan, mewujudkan keadilan dan menjaga kedaulatan demi menyejahterakan seluruh rakyatnya. Keseluruhannya wajib mendahulukan kepentingan umum daripada kepentingan pribadi maupun kelompok.

Perbedaan asal-usul, warna kulit, bahasa dan agama pada dasarnya bukanlah merupakan pilihan setiap orang. Oleh karena itu, janganlah perbedaan tersebut dijadikan sebagai bahan untuk saling menghinakan, berburuk sangka, mencari-cari aib dan saling menggunjing.

Sebaliknya, hendaklah setiap warga bangsa ini saling menghargai dan menghormati karena setiap perbedaan yang warna warni itu adalah sunnatullah yang bermanfaat agar segalanya menjadi indah, saling mengenali, saling melengkapi dan tolong menolong untuk meraih pahala kebajikan dan mengokohkan ikatan persaudaraan.

Tidak perlu mati-matian untuk memaksakan kehendak agar menjadi satu warna terhadap apa yang memang ditakdirkan dengan keragaman warna warni, karena yang terpenting adalah mempertahankan keindahan dan keharmonisannya.

Perbedaan aspirasi politik untuk meraih kekuasaan tidak meniscayakan saling permusuhan apalagi untuk saling menghujat atau menumpahkan darah. Perbedaan agama berikut tafsir ajarannya pun, baik dianut oleh mayoritas atau minoritas orang Indonesia, tidak bisa dipaksakan untuk dianut oleh siapa pun meskipun diyakini kebenarannya.

Jika pun ingin menyampaikan kebenaran perspektif dalam persoalan tersebut maka dialog hingga perdebatan yang memprioritaskan sikap santun dan saling menghargai amatlah dibutuhkan.

Ibarat sejumlah piring kaca yang sedang ditata pada raknya yang padat, mustahil rasanya menghindarkan perbenturan antara tiap piring yang berbeda, namun yang sangat penting dijaga adalah jangan sampai piring-piring itu retak sehingga lenyap keindahannya, dan jangan sampai terpecah hingga lenyaplah manfaatnya.(*/artikel ditulis: KH Ahmad Ishomuddin/nu.or.id)

Berita Terkait

Close