Uncategorized

Ini Kata Panelis Soal Penampilan Para Cagub-Cawagub Sumsel pada Debat Kandidat yang Digelar KPU, Ada Satu yang Menonjol

PALEMBANG, AsSAJIDIN.COm — Debat publik pertama yang disampaikan oleh seluruh pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sumatera Selatan periode 2018-2023 di Hotel Novotel, Rabu (14/3) malam, dinilai oleh panelis belum bisa menajamkan visi dan misi yang disampaikan.

Menurut Pakar Perkotaan dan Planologi, Yayat Supriyatna, seluruh pasangan calon belum ada yang berani menyinggung transportasi publik terutama LRT yang menelan dana puluhan triliun. Namun secara gambaran umum, tema yang menyinggung tentang infrastruktur dinilai baik.

“Butuh inovasi dari pemimpin, misalnya LRT sesudah Asian Games itu bagaimana keberanian dalam menjalankan skema terutama pemanfaatan, tantangan Sumsel di situ.” “Apalagi Palembang menjadi titik simpul masalah infrastruktur dan transportasi.” “Tidak ada yang menyinggung tentang kesejahteraan setelah adanya infrastruktur,” katanya.

Ia menambahkan, bila terpilih nanti pemimpin Sumsel harus berani inovasi. Pemda meyakinkan agar anggaran bisa dimanfaatkan untuk infrastruktur. Adanya LRT tentu harus berani mengambil resiko, terutama biaya operasional. “Bisa triliunan juga biaya operasional LRT, jadi harus benar-benar dimanfaatkan keberadaan infrastruktur.”

Lihat Juga :  Resmi Sandang Nama Muhammad Hermanto Wijaya

“Kalau saya melihat seluruhnya hanya pengandaian, ya, secara garis besar infrastruktur,” kata Yayat dikutip dari tribunsumsel.com.

Selain itu, memang untuk infrastruktur penyampaian dalam debat terbatas oleh waktu. Dan harus ada debat selanjutnya yang fokus terhadap infrastruktur.

Sebenarnya pada segmen 1 dan 2 pertanyaan yang disampaikan moderator adalah kumpulan pertanyaan dari panelis sesuai visi dan misi para paslon. Namun, hasil yang disampaikan belum dirasa puas tapi tidak melenceng dari tema debat.

Tema tentang infrastruktur memang isu yang menarik bagi calon pemimpin, bagaimana memperbaiki dan mengandalkan dana. Yayat mengungkapkan hanya satu paslon yang dinilai berani.

“Kurang detil, jadi butuh keberanian bagaimana hitung-hitungan setelah LRT dipakai pasca Asian Games, harus dihitung untung rugi, adanya LRT bagaimana bisa menambah ekonomi dan bagaimana bisa mengubah masyarakat memilih transportasi publik,” jelasnya.

Lihat Juga :  Masya Allah!! Inilah Perjalanan Panjang Kisah Hijrah Yuki Pas Band

Untuk nilai, Yayat memberi nilai 7 kepada seluruh paslon. Namun Yayat menilai lebih alias menonjol, salah satu pasangan calon. Siapa dia? Yayat enggan mengungkapkannya.

Senada juga disampaikan Panelis lainnya, Dr Febrian sekaligus Dekan Fakultas Hukum Unsri ini, debat yang disediakan KPU Sumsel tidak dimaksimalkan dengan baik.

Debat berlangsung yang menyampaikan visi dan misi untuk Sumsel sejahtera pun dinilai tersampaikan sebesar 70 persen oleh seluruh paslon.

“Ya ada pertanyaan panelis terkait visi dan misi yang disampaikan moderator, seluruhnya disampaikan naratif sesuai visi dan misi.”

“Kalau saya menilai kurang puas, terutama terkait permasalahan hukum yang tidak disinggung oleh seluruh paslon,” katanya.

Sementara, Prof Sirozi menjelaskan secara keseluruhan dinilai baik. Terkait tema tentang ekonomi, infrastruktur serta reformasi birokrasi dan saling tanya jawab antar paslon bisa dinilai oleh publik yang menonton debat tersebut.(*)

Back to top button