HeadlineJazirahMozaik IslamPendidikanSyariat

Mengambil Hikmah  dari Kisah Kepahlawanan dalam Alquran

 AsSAJIDIN.Com — Indonesia baru memperingati hari Pahlawan beberapa waktu lalu. Pahlawan, yakni mereka yang pada masa penjajahan berjuang untuk kemerdekaan bangsa, tentu bersama seluruh masyarakat Indonesia.

Kisah-kisah kepahlawanan pun sering terekam dalam Alquran. Sosok pahlawan yang berjihad untuk kebenaran dan kebaikan. Tengok saja kisah ketika Nabi Allah Daud yang berbadan kecil berani menantang si raja berba dan raksasa Jalut. Nyali besar Daud melebihi kapasitas fisiknya. Dia pun berhasil menghabisi Ja lut dengan lemparan ketapelnya.

“Maka mereka (tentara Tha lut) mengalahkan tentara Jalut dengan izin Allah, dan (dalam peperangan itu) Daud membunuh Jalut, kemudian Allah memberi nya (Daud) kerajaan dan hikmah dan mengajarinya apa yang Dia kehendaki. Jika Allah tidak me lin dungi sebagian manusia de ngan sebagian dengan sebagian yang lain, niscaya rusaklah bumi ini. Tetapi Allah mempunyai ka ru nia (yang dilimpahkan) atas se lu ruh alam.” (QS Al Baqarah :251).

Perang Badar juga mengetengahkan kisah gagah berani tiga ratusan Muslimin yang berhadapan dengan seribu orang pasukan Quraisy. Mereka pantang surut meski kalah jumlah dan perleng kapan senjata. Doktrin syahid yang ditanamkan ke dalam jiwajiwa mereka mampu memberikan keberanian yang luar biasa. Kita bisa membaca bagaimana Nabi ber doa agar Allah SWT memberi kan kemenangan kepada pasukan Muslimin. “Ya Allah Azza wa Jal la , penuhilah janji-Mu kepadaku.

Ya Allah Azza wa Jalla berikanlah apa yang telah Engkau janji kan kepadaku. Ya Allah Azza wa Jalla , jika Engkau membinasa kan pasukan Islam ini, maka ti dak ada yang akan beribadah ke pada-Mu di muka bumi ini. [HR. Muslim 3/1384 hadits no 1763]. Dari kisah-kisah di atas, ba nyak pah lawan yang terlahir dari kondisi sulit dan serba terbatas. Namun, segala kesusahan itu tak menjadikan jiwa mereka kerdil. Tubuh kecil Daud misalnya, dilampaui oleh jiwanya yang besar.

Begitupula pahlawan-pahlawan Badar yang bertempur de ngan pasukan bersenjata leng kap. Me reka yang memiliki senjata se adanya memilih untuk meng ambil risiko demi visi yang lebih besar. Kehidupan setelah dunia. Maka, jangan heran jika semangat mati syahid atau hidup mulia dilantunkan oleh mereka.

Beragam kisah pahlawan itu hendaknya menjadi hikmah bagi kita. Kisah tentang keberanian dan rela berkorban bisa memantik jiwa-jiwa pahlawan yang se be narnya bersemayam di setiap manusia. Dengan pertolongan Allah SWT, jiwa itu bisa keluar dari zona nyaman. Memilih ber tempur di medan laga Meski de mi kian, tidak jarang kita men de ngar banyak pemberani yang me la kukan sesuatu hal hanya demi mengukir namanya. Padahal, ke be rani an itu harus punya fondasi niat yang ikhlas. Kembali lagi hanya untuk mengharap ridha- Nya. Wallahualam.(sumber: republik.co.id)

 

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close